Berita

REMAJA DAN MASALAH KESEHATAN

Oleh: Susilawati, SKM

Remaja dimengerti sebagai individu yang berada pada masa peralihan dari masa kanak ke masa dewasa. Peralihan ini disebut sebagai fase pematangan (pubertas), yang ditandai dengan perubahan fisik, psikis, dan pematangan fungsi seksual. Pada masa pubertas, hormon yang berhubungan dengan pertumbuhan aktif diproduksi, dan menjadikan remaja memiliki kemampuan reproduksi. Perkembangan psikologis ditunjukkan dengan kemampuan berpikir secara logis dan abstrak sehingga mampu berpikir secara multi-dimensi. Emosi pada masa remaja cenderung tidak stabil, sering berubah, dan tak menentu. Remaja berupaya melepaskan ketergantungan sosial-ekonomi, menjadi relatif lebih mandiri. Masa remaja merupakan periode krisis dalam upaya mencari identitas dirinya.

Masa remaja kerap dianggap sebagai masa-masa untuk mencari jati dirinya seorang anak. Berangkat dari alasan ini, anak-anak yang memasuki usia remaja cenderung labil dan rentan stres. Banyak yang tidak menyadari jika stres yang berkelanjutan mampu mendatangkan berbagai penyakit. Orang tua seringkali kesulitan untuk mengarahkan anak untuk menerapkan pola hidup sehat. Ini karena, remaja seringkali merasa sudah mandiri dalam membuat pilihan tentang kesehatan mereka.  Namun, bukan berarti orangtua hanya tinggal diam. Langkah awal yang perlu dilakukan adalah mengetahui jenis penyakit yang rentan menimpa remaja.

Mengapa perlu memperhatikan kesehatan remaja?

                Meskipun dianggap sebagai tahap kehidupan yang sehat, ada kematian, penyakit, dan cedera yang signifikan pada masa remaja. Banyak dari ini dapat dicegah atau diobati. Selama fase ini, remaja menetapkan pola perilaku – misalnya, terkait dengan diet, aktivitas fisik, penyalahgunaan Narkotika, dan aktivitas seksual – yang dapat melindungi kesehatan mereka dan kesehatan orang lain di sekitar mereka, atau membahayakan kesehatan mereka sekarang dan di masa depan. masa depan.

Untuk tumbuh dan berkembang secara sehat, remaja memerlukan informasi, antara lain pendidikan seksualitas komprehensif sesuai usia; kesempatan untuk mengembangkan kecakapan hidup; pelayanan kesehatan yang dapat diterima, merata, tepat dan efektif; dan lingkungan yang aman dan mendukung. Mereka juga membutuhkan kesempatan untuk berpartisipasi secara bermakna dalam merancang dan memberikan intervensi untuk meningkatkan dan menjaga kesehatan mereka. Memperluas peluang semacam itu adalah kunci untuk menanggapi kebutuhan dan hak khusus remaja. 

Negara kita tercinta Indonesia masih dihadapkan pada berbagai masalah kesehatan pada anak dan remaja. Stunting mungkin yang paling sering kita dengar. Namun masih ada beberapa masalah kesehatan yang sering dialami oleh keluarga di Indonesia.

Jenis Penyakit yang Rentan Menyerang Remaja 

1. Gangguan Kesehatan Mental

Gangguan kesehatan mental pada remaja umumnya disebabkan oleh depresi. Jika dibiarkan, kondisi ini bisa berakibat fatal. Orang tua sebaiknya memberikan perhatian yang cukup dengan bersikap terbuka selayaknya teman. Dengan demikian, anak tidak enggan untuk bercerita soal masalah yang dihadapinya. 

Hindari mengendalikan kehidupan anak dan langsung memarahinya ketika anak melakukan kesalahan. Jika ada masalah muncul, orang tua sebaiknya membicarakannya dengan baik sembari mencari solusi yang paling tepat. 

2. Gangguan Makan

Gangguan makan sering muncul pertama kali saat remaja. Gangguan makan sering disalahpahami oleh remaja sebagai pilihan gaya hidup. Gangguan makan seperti anoreksia nervosa (pembatasan makanan secara ketat karena takut gemuk), bulimia nervosa (mengkonsumsi makanan dalam jumlah yang berlebihan kemudian diikuti rasa bersalah atau menyesal), dan binge eating disorder ( keinginan untuk terus makan dan tidak bisa dikendalikan) sebenarnya adalah penyakit serius dan bisa berakibat fatal yang mengubah perilaku makan, pikiran, dan emosi. 

 3. Wasting (Terlalu Kurus)

Bedanya dengan stunting, pada anak yang menderita wasting, berat badannya saja yang kurang, namun tinggi badannya normal. Sementara pada anak stunting, tinggi badan mereka akan jauh lebih pendek dari anak sebayanya, begitu juga berat badannya yang jauh lebih rendah. Wasting juga terjadi dalam waktu singkat. Contohnya, berat badan anak turun drastis karena terserang diare atau penyakit infeksi lain, atau kekurangan makan. Karena itu, jika wasting cepat diatasi, berat badan anak bisa kembali normal.

4. Obesitas (Kegemukan)

Obesitas merupakan kondisi ketika terjadi penumpukan lemak dalam tubuh akibat jumlah kalori yang masuk lebih banyak dibandingkan kalori yang dibakar. Konsekuensi kesehatan dari obesitas cukup serius, yaitu diabetes tipe 2, penyakit jantung, asma, dan penyakit hati. Bukan sekedar masalah medis, kondisi ini juga bisa menyerang psikologis. Pengidapnya bisa mengalami kecemasan, depresi, gangguan kepercayaan diri, dan intimidasi. Konsumsi makanan dan minuman berkalori tinggi, bergizi rendah, serta kurang aktivitas fisik adalah faktor risikonya.

5. Anemia

Anemia, yang terjadi ketika tubuh kekurangan sel darah merah yang sehat, merupakan salah satu masalah kesehatan yang terus menghantui remaja di Indonesia, khususnya remaja putri. Angka kejadiannya pun terbilang masih cukup tinggi. Anemia, khususnya pada remaja putri, harus diwaspadai karena berisiko menyebabkan masalah kesehatan ketika hamil nanti. Beberapa dampak anemia di masa kehamilan antara lain: bayi berat badan lahir rendah (BBLR), hingga kelahiran bayi prematur yang dapat meningkatkan risiko stunting. 

6. Kecanduan Rokok

Sebagian besar perokok memulainya di usia remaja. Pasalnya, masa remaja sering menjadi ajang untuk coba-coba yang pada akhirnya jadi kecanduan. Padahal, banyak sekali bahaya kesehatan yang mengintainya. Mulai dari gangguan paru-paru, kanker, penyakit jantung, asma dan lain sebagainya. 

7. Diabetes

Siapa bilang diabetes hanya menyerang orang dewasa? Nyatanya remaja juga rentan mengalaminya. Apalagi kalau gaya hidupnya suka mengonsumsi minuman manis dan makanan cepat saji. Kebiasaan gemar bermain game dibandingkan berolahraga fisik juga memicu diabetes. 

8. Infeksi Menular Seksual

Lagi-lagi karena rasa penasaran remaja yang menempatkan mereka pada risiko infeksi menular seksual. Mereka cenderung belum memahami perilaku seks yang aman dan belum paham betul soal risiko penularan penyakit seksual. Disisi lain, bicara tentang seks dengan anak masih dianggap tabu untuk sebagian orang tua. Padahal, edukasi soal hal ini tetap diperlukan agar mereka tidak terjerumus dalam perilaku seks berbahaya.  Remaja bukanlah kelompok masyarakat yang tidak menghadapi masalah kesehatan. Perilaku berisiko yang dijalani akibat tidak tepatnya keputusan yang diambil pada masa remaja yang labil menghadapkan remaja kepada masalah kesehatan. Di Indonesia, laju masalah kesehatan pada remaja sebagai akibat perilaku berisiko jauh lebih cepat daripada penanganan yang dilakukan oleh banyak pihak. Remaja dengan sifat khasnya dilibatkan secara aktif dalam tiap upaya, selain dididik sejak dini dan dibekali  dengan pendidikan ketrampilan hidup sehat hingga terampil dalam mengembangkan potensi dirinya untuk hidup secara kreatif dan produktif.

Sharing is caring!

Write a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kerentanan Penularan HIV-AIDS Pada Ibu Rumah Tangga

Oleh: Nur Handayani, S.KM HIV, yang merupakan singkatan dari Human Immunodeficiency Virus, adalah virus yang menargetkan …

PIAGAM PENGHARGAAN

PIAGAM PENGHARGAAN PANRB SEBAGAI UNIT PENYELENGGARA PELAYANAN PUBLIK KATEGORI “PELAYANAN PRIMA 2023”

Mengenal Nyamuk Wolbachia: Mitra Tersembunyi dalam Pengendalian Penyakit

Oleh : Arifah Budi Nuryati, SKM Implementasi Wolbachia pertama kali dilakukan di Yogyakarta, Indonesia, oleh World Mosquito …

MPOX ( MonkeyPox atau Cacar Monyet )

Oleh : Susilawati, S.K.M Apa itu MPOX ?             Mpox (sebelumnya …

Yuk Kenali Cerebral Palsy

Oleh: Nur Handayani, S.KM Cerebral palsy (CP) adalah sekelompok kelainan yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk bergerak …

JANTUNG SEHAT, HIDUP LEBIH BERSEMANGAT

Oleh : Susilawati, S.K.M Jantung Anda adalah organ tubuh yang sangat amat vital. Artinya, ketika jantung Anda bermasalah, …