Berita

Kerentanan Penularan HIV-AIDS Pada Ibu Rumah Tangga

Oleh: Nur Handayani, S.KM

HIV, yang merupakan singkatan dari Human Immunodeficiency Virus, adalah virus yang menargetkan dan menyerang sistem kekebalan tubuh manusia. Dengan menyerang sistem kekebalan tubuh, HIV melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan penyakit. Meskipun belum ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit HIV, terdapat berbagai pengobatan yang dapat memperlambat perkembangan penyakit dan memungkinkan penderita untuk menjalani kehidupan yang lebih normal dan sehat. Ketika HIV berkembang menjadi tahap akhir, kondisi ini dikenal sebagai AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome), di mana tubuh hampir tidak memiliki kemampuan untuk melawan infeksi. Adapun penyebabnya HIV-AIDS adalah :

– Hubungan seksual tanpa pelindung dengan orang yang terinfeksi.

– Penggunaan bersama jarum suntik yang terkontaminasi.

– Dari ibu ke anak selama kehamilan, saat melahirkan, atau melalui ASI.

– Transfusi darah yang terkontaminasi.

                  Kasus HIV-AIDS di Indonesia pertama kali muncul sekitar tahun 1987. Dalam pperkembangannya, jumlahnya semakin naik. Berdasarkan laporan tahunan Kementrian Kesehatan kasus HIV-AIDS hingga September 2022, Orang dengan HIV (ODHIV) yang bertahan dalam ARV hanya 51%; dari yang tidak mengalami pengobatan, 54% mangkir dan 6% menghentikan ARV, sedangkan 40% mengalami kematian. Untuk tahun 2023 ini, masih menurut Kementrian Kesehatan, jumlah ibu rumah tangga yang terinfeksi HIV mencapai 35%. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan kasus HIV pada kelompok lainnya seperti suami pekerja seks dan kelompok MSM (man sex with man).

                  Tingginya kasus HIV-AIDS pada ibu rumah tangga berkaitan dengan banyak hal. Berikut beberapa hal yang berhubungan dengan kerentanan ibu rumah tangga terhadap penularan HIV-AIDS, antara lain :

  • Pendidikan dan pengetahuan

Pendidikan ibu dapat mempengaruhi tingkat pengetahuan ibu tentang HIV-AIDS. Ibu dengan pendidikan rendah cenderung kurang pengetahuan tentang HIV-AIDS. Masih pada ibu dengan pendidikan rendah, cenderung melakukan tindak pencegahan yang rendah dikarenakan kurangnya kepedulian ataupun kesadaran tentang risiko terinfeksi HIV-AIDS. Selain itu juga bisa terjadi kekeliruan pengetahuan dan pemahaman tentang HIV-AIDS.  Sedangkan ibu yang berpendidikan dapat mempengaruhi wawasan ibu tentang pendidikan seks, penyakit menular seksual, sehingga mampu melakukan pencegahan penyakit seksual.

  • Ekonomi

Pekerjaan dan pendapatan berhubungan dengan kemudahan mencari dan mendapatkan akses pelayanan kesehatan. Semaikin baik pekerjaan dan pendapatan dapat mempengaruhi ibu memperoleh informasi HIV-AIDS yang benar dan mendapatkan pelayanan kesehatan yang berkualitas. Faktor ekonomi yang sulit dengan tuntutan pemenuhan kebutuhan dapat memaksa ibu untuk menjadi pekerja seks. Ini yang kemudian ibu menjadi rentan dalam penularan HIV-AIDS.

  • Sikap dan perilaku

Sikap dipengaruhi salah satunya oleh pendidikan. Semakin baik pendidikan ibu, semakin positif sikap yang terbentuk. Ibu dapat berperan dalam upaya pencegahan HIV-AIDS. Disini perlu peran promosi kesehatan yang mendorong ibu mau dan mampu dalam melakukan upaya pencegahan HIV-AIDS. Sedangkan untuk perilaku, berkaitan erat dengan pendidikan dan sikap. Semakin baik pendidikan dan sikap ibu,akan memudahkan dalam upaya mencegah perilaku berisiko terhadap HIV-AIDS.

  • Sosial

Faktor sosial salah satu contohnya penggunaan kondom. Seringkali muncul pandangan buruk mengenai pemakain kondom. Individu bisa menjadi malu untuk membicarakan hal tersebut. Penggunaan kondom juga masih sering diasumsikan hanya digunakan oleh pekerja seks. Faktor sosial yang lain adalah gender. Ada anggapan bahwa pria menjadi pihak yang kuat dan wanita menjadi pihak yang tertindas dalam hubungan suami istri. Ketika istri terinfeksi HIV, pihak istri yang cenderung disalahkan. Padahal, tidak jarang penularan HIV-AIDS berasal dari suami. Pria cenderung tidak terbuka terhadap permasalahan seksual kepada istrinya, baik yang aman maupun berisiko. Dalam kehidupan rumah tangga perlu adanya keterbukaan termasuk hubungan suami istri, sehingga akan mudah untuk menghindari perilaku berisiko.

  • Usia

Usia mempengaruhi persepsi seseorang terhadap suatu objek sehingga dapat dikatakan bahwa usia ibu akan mempengaruhi tingkat pemahaman dan dengan  risiko  dan  kondisi  yang  akan dialami oleh  seorang  ibu,  baik  dari  aspek fisiologis maupun dari aspek psikologis. Aspek fisiologis, seperti struktur organ atau kondisi hormonal seorang ibu. Sementara aspek psikologis, seperti pengalaman,  lingkungan,atau banyaknya informasi yang diperoleh terkait HIV/AIDS. Saat usia ibu matang ketika menikah, ibu dapat memahami risiko penularan HIV-AIDS dengan mengakses informasi HIV-AIDS yang benar.

                  Ibu yang terinfeksi HIV tidak hanya akan berdampak terhadap diri si ibu tetapi juga terhadap anak yang dilahirkan. Ibu dapat menularkannya kepada anak yang dilahirkannya. Penularan HIV melalui jalur ibu ke anak menyumbang sebesar 20-45% dari seluruh penularan HIV. Dampaknya, 45% bayi yang lahir dari ibu yang positif HIV akan lahir dengan HIV dan sepanjang hidupnya menyandang status HIV positif. Untuk itu dibutuhkan tes HIV saat ibu hamil, salah satunya untuk mendeteksi penularan HIV-AIDS, sehingga dapat diupayakan pencegahan. Tapi berdasarkan data kementrian kesehatan, hanya 55% ibu hamil yang di tes HIV karena sebagian besar tidak mendapatkan izin suami untuk di tes.

                  Pencegahan penularan HIV-AIDS perlu diupayakan untuk menekan angka HIV-AIDS di Indonesia. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan HIV-AIDS, antara lain :

  • Perlunya ibu memberdayakan diri sehingga ibu mampu mengakses informasi HIV-AIDS yang benar sehingga dapat menghindari perilaku berisiko.
  • Perlunya memperkuat dasar agama untuk membentengi perilaku
  • Praktik Seks Aman. Selalu gunakan kondom saat berhubungan seksual untuk mengurangi risiko penularan HIV dan penyakit menular seksual lainnya.
  • Hindari Berbagi Jarum dan Alat Suntik. Jangan pernah berbagi jarum atau peralatan yang digunakan untuk menyuntikkan obat dengan orang lain. Ini adalah salah satu cara umum penularan HIV.
  • Tes dan Konseling. Lakukan tes HIV secara rutin jika Anda berisiko, dan konsultasikan dengan dokter tentang cara-cara pencegahan yang efektif.
  • Edukasi dan Kesadaran. Edukasi tentang HIV dan pentingnya pencegahan harus disebarkan luas. Ini termasuk mengedukasi tentang pentingnya penggunaan kondom, risiko berbagi jarum, dan pentingnya tes dini.
  • Penggunaan PrEP. Bagi mereka yang berisiko tinggi terkena HIV, penggunaan profilaksis pra-paparan (PrEP) bisa menjadi opsi. PrEP adalah obat yang diambil sebelum paparan HIV untuk mengurangi risiko infeksi.
  • Pengobatan Ibu Hamil. Wanita hamil yang terinfeksi HIV harus menjalani pengobatan khusus untuk mengurangi risiko penularan virus ke bayi yang belum lahir.
  • Penggunaan Perlengkapan Medis yang Steril. Pastikan bahwa setiap peralatan medis yang digunakan, seperti jarum untuk tindik atau tato, adalah steril untuk menghindari risiko penularan.

         Pencegahan penularan HIV-AIDS tidak saja menjadi tanggung jawab pemerintah, tapi juga menjadi tanggung jawab kita semua. Karena tingginya kasus HIV-AIDS akan berdampak tidak saja pada sektor kesehatan, tapi juga sektor lainnya. Pencegahan bisa dimulai dari komunitas terkecil, yaitu keluarga. Perlunya ada porsi peran ibu dan peran ayah dalam berkontribusi dalam keluarga dan perlu keterbukaan suami istri dalam segala hal termasuk hubungan suami istri. Dan penting pula keluarga mendekatkan diri dengan Tuhan untuk membentengi perilaku keluarga.

Referensi

Adjrina Dawina Putri, dkk. 2022.  Kerentanan Ibu Rumah Tangga Di Indonesiaterhadap Hiv/Aids : Literature Review. PREPOTIF Jurnal Kesehatan Masyarakat Volume 6, Nomor 3, Desember 2022

Kementrian Kesehatan. 2023. Kasus HIV dan Sifilis Meningkat, Penularan Didominasi Ibu Rumah Tangga. https://p2p.kemkes.go.id/ tanggal 20 Mei 2023

Kementrian Kesehatan. 2022. Ayo Cari Tahu Apa Itu HIV. https://yankes.kemkes.go.id/ tanggal 31 Juli 2022

Kementrian Kesehatan. HIV. https://ayosehat.kemkes.go.id/

Kementrian Kesehatan. AIDS. https://ayosehat.kemkes.go.id/

Dewi,D.M.S.K.,Wulandari,L.P.L.,and Wirawan,D.N. (2018). Determinan Sosial Kerentanan Perempuan Terhadap Penularan IMS dan HIV, Journal of Public Health Research and Community Health Development,2(1),pp.22–35.https://doi.org/10.20473/jphrecode.v2i1.16250

Octavianty,L.,Rahayu,A.,Rosadi,D.,and Rahman,F.(2015).Pengetahuan, Sikap Dan Pencegahan HIV/AIDS Pada Ibu Rumah Tangga‟, Jurnal Kesehatan Masyarakat,11(1),53.https://doi.org/10.15294/kemas.v11i1.3464

Sharing is caring!

Write a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hati-Hati,  Lindungi Anak dan Remaja dari Target Pasar Industri Rokok

Oleh : Nur Handayani, S.KM  Tingginya angka perokok di Indonesia masih menjadi pekerjaan rumah bangsa Indonesia. …

Dampak Perubahan Iklim pada Kesehatan Lansia: Ancaman yang Tak Terlihat

Oleh : Arifah B, SKM Perubahan iklim memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan, baik secara langsung maupun tidak …

Kembali Fit Setelah Ramadan dan Lebaran

Oleh : Kristiriyandini, SKM Selama sebulan puasa dibulan ramadhan, umat islam mengalami perubahan pola makan dan perubahan …

Tetap Sehat dan Bugar di Bulan Puasa

By : Nur Handayani, S.KM Tidak Terasa, kita sudah akan bertemu kembali dengan bulan Ramadhan. Persiapan apa nih yang sahabat …

Menyambut Hari Tuberkulosis Sedunia: Tantangan dan Tips Berpuasa bagi Pasien Tuberkulosis selama Bulan Ramadan

Oleh : Shukhalita Swasti Astasari, S.KM Tuberkulosis berada di peringkat ke-13 sebagai penyebab kematian, sementara termasuk …