Berita

Kembali Fit Setelah Ramadan dan Lebaran

Oleh : Kristiriyandini, SKM

Selama sebulan puasa dibulan ramadhan, umat islam mengalami perubahan pola makan dan perubahan jam tidur, setelah itu dilanjutkan dengan lebaran .Saat lebaran, berbagai hidangan ringan dan berat tersedia dihampir setiap rumah. Berbagai makanan bersantan, daging-dagingan dan berbagai macam kue kering menjadi hidangan yang kadang tanpa sadar kita konsumsi secara berlebihan karena tersedia didepan mata kita. Perubahan pola makan dan pola tidur baik saat ramadan maupun lebaran, hendaklah kita sikapi dengan bijak agar tubuh kita tetap fit dan kembali menjalankan aktifitas seperti hari biasa. Lalu upaya apa saja yang bisa kita lakukan agar tubuh kita tetap kembali fit setelah ramadan dan lebaran? Berikut ini beberapa tips yang bisa kita upayakan :

 

    1. Kembalikan pola tidur agar kembali teratur

Selama berpuasa sebulan lamanya, jam tidur semakin pendek karena harus bangun sahur. Saat lebaran, perjalanan mudik dan suasana berkumpul dengan keluargapun mungkin juga mengurangi jam tidur kita, ditambah lagi lelah selama perjalanan mudik. Setelah ramadan dan lebaran, alangkah baiknya memperbaiki jadwal tidur kembali kurang lebih 8 jam sehari. Hal ini dilakukan agar badan tetap bugar dan kembali dapat beraktifitas dan bkerja seperti biasanya. Pola tidur yang teratur tersebut juga akan akan mampu menjaga imunitas tubuh, sehingga tubuh kita tidak mudah terkena penyakit.

 

    • Imbangi dengan Olahraga

Tak cukup hanya dengan pola tidur yang teratur. Perlu diimbangi juga dengan melakukan olahraga. Di Indonesia sendiri, kita direkomendasikan untuk melakukan olahraga selama 150 menit dalam seminggu atau 30 menit setiap hari atau minimal 3-5 hari dalam seminggu. U.S. Department of Health and Human Services juga merekomendasikan untuk melakukan olahraga selama setidaknya 150 menit per minggu. Apabila kita baru memulai olahraga jangan langsung memkasakan dengan durasi yang lama dan olahraga yg berat. Olahraga dengan durasi minimal 10 hingga 15 menit bisa kita lakukan diawal kegiatan olahraga kita., kemudian durasi berolahraga bisa dibangun pelan-pelan. Perlu juga memberi jeda hari tanpa berolahraga untuk beristirahat

 

    • Perbanyak Zat Gizi dan Serat

Untuk memperbaiki konsumsi makanan menjadi lebih padat gizi setelah menjalani puasa dan lebaran, alangkah baiknya memperbanyak zat gizi dan serat. Terdapat sebuah rumusan dalam memenuhi gizi protein sesuai kebutuhan badan masing-masing, yakni rumus 0,8 sampai dengan 1,2 dikali berat badan (BB) saat ini. Misalnya, 1x 50 kg (BB) berarti membutuhkan protein sebanyak 50 gram/hari. Untuk meningkatkan sistem imun, tubuh membutuhkan zat gizi makro dan mikro. Zat makro mencakup protein, lemak, dan karbohidrat, sedangkan yang mikro mencakup vitamin dan mineral. Kedua jenis gizi ini berperan sebagai imun booster, sedangkan khusus zat gizi makro menjadi pendukung utama produksi sel dalam tubuh, sehingga tubuh membutuhkan protein. Jangan lupa juga untuk membatasi lemak, mengurangi kolesterol dan hindari makan gorengan. Penting untuk perbanyak serat dari sayur, buah, biji-bijian.

 

    • Terapkan Mindful Eating

Makan berlebihan dapat meningkatkan risiko obesitas hingga berbagai penyakit kronis seperti diabetes hingga penyakit jantung. Agar lebih waspada dengan jumlah porsi makan, terapkan mindful eating yang dapat membantu untuk mengontrol jumlah makanan atau minuman yang dikonsumsi.

Apa yang dimakhsud mindful eating? Mindful eating adalah praktik makan penuh perhatian dengan menjaga kesadaran penuh saat mengonsumsi makanan maupun minuman. Hindari multitasking atau ngobrol saat makan, supaya sadar dengan porsi yang dikonsumsi dan dapat menikmati rasa makanan. Selain itu, jangan abaikan respons tubuh. Mindful eating ini memang seharusnya kita terapkan dalam keseharian kita.

 

    • Cukupi kebutuhan air minum

Air adalah salah satu sumber daya alam yang paling penting untuk makhluk hidup setelah oksigen. Setidaknya 80% tubuh manusia terdiri dari cairan. Itulah faktor utama yang menyebabkan air lebih penting dari nutrisi apapun dalam tubuh. Saat Ramadan kita kadang kurang bisa mengatur jumlah air yang seharusnya kita konsumsi untuk memenuhi kebutuhan tubuh.  Oleh karena itu, hendaknya kita perbaiki kebiasaan ini. Air minum adalah nutrisi yang sangat penting. Tubuh memerlukan konsumsi air mineral 1 – 2,5 liter atau sama dengan 6 – 8 gelas sehari.

Namun, kebutuhan air setiap individu akan sangat beragam dan berbeda, tergantung dari kegiatan fisik, berat badan, usia, iklim, dan pola makan.

 

    • Puasa

Puasa Syawal memiliki sejumlah manfaat bagi kesehatan. Guru Besar Departemen Gizi Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia IPB University, Prof Hardiansyah menjelaskan bahwa puasa Syawal merupakan cara Allah SWT mendidik umat Islam untuk merawat disiplin dan kebaikan yang telah diraih saat ramadan. Momen puasa Syawal merupakan kesempatan menyiapkan diri untuk menjaga disiplin di bulan yang akan dating, terutama untuk merawat kondisi tubuh yang semakin bagus dibanding sebelum puasa ramadan. Selain puasa syawal, dibulan-bulan lain kita juga bisa melakukan ibadah puasa lainnya seperti puasa Senin dan Kamis, karena ternyata dari sisi medis, puasa memiliki banyak manfaat. Adapun manfaatnya yakni sebagai berikut:

 

    1. Mengontrol Gula Darah

Puasa dapat membantu mengurangi resistensi terhadap insulin serta kadar gula darah berlebih. Hal ini dapat terjadi karena insulin membantu mengontrol kadar gula darah dalam tubuh dengan cara membawa gula menuju sel tubuh dan menjadikannya sebagai sumber energi.

 

    • Mengurangi Peradangan

Puasa diketahui dapat mengurangi peradangan. Peradangan sendiri terjadi saat sistem imun sedang melawan infeksi dalam tubuh.

 

    • Meningkatkan Kesehatan Jantung

Puasa juga baik untuk kesehatan jantung. Mengubah pola makan (puasa) dan gaya hidup merupakan cara untuk mengurangi risiko penyakit jantung.

 

    • Meningkatkan Fungsi Otak

Tidak hanya menjaga kesehatan jantung, puasa juga dipercaya mempunyai manfaat yang mampu meningkatkan fungsi otak.

 

    • Membantu Menurunkan Berat Badan

Puasa dapat meningkatkan metabolisme dengan cara memperbanyak kadar neurotransmitter norepinefrin berkontribusi pada pengurangan berat badan.

 

    • Meningkatkan Hormon Pertumbuhan

Tidak hanya menurunkan berat badan, puasa juga dapat meningkatkan hormon pertumbuhan. Salah satunya yakni meningkatkan hormon pertumbuhan kekuatan otot.

 

    • Mencegah Kanker

Puasa dapat membantu sel tubuh membersihkan diri melalui proses yang disebut autofagi. Autofagi adalah proses di mana sel mencerna bagian dalam dirinya yang rusak atau yang tidak lagi diperlukan.

Nah itulah beberapa langkah untuk menjaga tubuh tetap bugar setelah Ramadan dan lebaran. Jadi langkah mana saja yang sudah mulai kamu ambil?. Kalau kamu bisa konsisten dengan langkah-langkah ini, tentu ini akan membawa dampak positif bagi badan

Sumber Pustaka:

https://lifestyle.kompas.com/read/2023/04/26/132122620/3-tips-hidup-sehat-dan-bugar-setelah-lebaran-menurut-ahli-gizi?page=all

https://ayosehat.kemkes.go.id/8-langkah-menuju-pola-hidup-sehat

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5556586/Mindful Eating: The Art of Presence While You Eat

 

Sharing is caring!

Write a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dampak Perubahan Iklim pada Kesehatan Lansia: Ancaman yang Tak Terlihat

Oleh : Arifah B, SKM Perubahan iklim memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan, baik secara langsung maupun tidak …

Kembali Fit Setelah Ramadan dan Lebaran

Oleh : Kristiriyandini, SKM Selama sebulan puasa dibulan ramadhan, umat islam mengalami perubahan pola makan dan perubahan …

Tetap Sehat dan Bugar di Bulan Puasa

By : Nur Handayani, S.KM Tidak Terasa, kita sudah akan bertemu kembali dengan bulan Ramadhan. Persiapan apa nih yang sahabat …

Menyambut Hari Tuberkulosis Sedunia: Tantangan dan Tips Berpuasa bagi Pasien Tuberkulosis selama Bulan Ramadan

Oleh : Shukhalita Swasti Astasari, S.KM Tuberkulosis berada di peringkat ke-13 sebagai penyebab kematian, sementara termasuk …

Emang Ada TB Kelenjar ? Ada Dong

Oleh : Susilawati, SKM TBC Kelenjar itu apa ya?   TBC Kelenjar adalah Penyakit yang disebabkan oleh Bakteri Mycobacterium …