Category: <span>Artikel</span>

Agar Tetap Fit Selama Berpuasa

Oleh:
Shukhalita Swasti Astasari, S.KM

Setelah berpuasa selama seharian penuh, seringkali kita menjadi kalap dengan mengonsumsi banyak makanan saat berbuka maupun sahur. Padahal, selama puasa kita diperintahkan untuk menahan hawa nafsu termasuk keinginan untuk berlebih-lebihan dalam makan dan minum. Apalagi jika makanan yang kita konsumsi kurang sehat atau tidak memenuhi kadar nutrisi yang kita butuhkan. Untuk itu, agar tetap fit selama berpuasa di bulan ramadhan maka kita perlu menjaga pola makan. Apalagi di masa pandemi Covid-19 ini kita perlu cermat untuk memilih makanan yang akan kita konsumsi bersama keluarga. Pastikan jika makanan yang kita konsumsi memiliki kandungan gizi yang seimbang serta bisa meningkatkan imunitas. Berikut ini 5 jenis makanan yang baik dikonsumsi saat berbuka dan sahur yang bisa menjadi referensi buat Sahabat Paru sekalian.

1. Kurma

Seperti yang sahabat paru ketahui, kurma adalah salah satu makanan yang baik dikonsumsi saat berbuka. Bahkan, buah kurma juga menjadi buah yang disunnahkan oleh Rasulullah SAW untuk dikonsumsi saat berbuka puasa sebelum makan berat. Pasalnya, buah kurma mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Seperti kalium, tembaga dan serat yang bisa membantu melancarkan pencernaan. Selain itu, kandungan gula alami dalam buah kurma juga bermanfaat untuk mengembalikan energi dalam tubuh.

2. Smoothies atau jus

Kabar gembira buat Sahabat Paru yang gemar mengonsumsi smoothies ataupun jus. Health Promotion Board (HPB) sangat merekomendasikan kita semua untuk mengonsumsi buah-buahan dan sayuran sebanyak dua porsi setiap harinya untuk dua kali makan. Pasalnya, buah-buahan segar memiliki banyak sekali manfaat untuk kesehatan. Pertama, buahan-buahan mengandung banyak serat yang bisa membantu mengenyangkan perut saat lapar serta memperlancar pencernaan. Buah-buahan juga mengandung banyak  vitamin yang bisa membantu meningkatkan imunitas. Selain itu, buah-buahan yang mengandung banyak air seperti semangka dan melon juga bisa mencegah dehidrasi saat berpuasa. Jadi buat Sahabat Paru yang ingin tetap fit saat berpuasa, jangan lupa untuk mengonsumsi smoothies atau jus saat berbuka maupun sahur.

3. Sup sayur-sayuran

Selain buah-buahan, sahabat paru juga sangat dianjurkan untuk mengonsumsi sayur-sayuran saat berbuka maupun sahur baik itu dalam bentuk sup atau salad. Selain memiliki banyak kandungan serat yang bisa memperlancar pencernaan, sayuran juga memiliki beragam nutrisi yang penting untuk kesehatan dan pemeliharaan imunitas tubuh. Seperti asam folat, kalium, zat besi, vitamin A, C dan E. Jadi, jangan lupa untuk makan sayur-sayuran ya, Sahabat Paru.

4. Ikan

Ikan merupakan salah satu sumber protein terbaik sehingga termasuk ke dalam makanan yang baik dikonsumsi saat berbuka dan sahur. Selain memiliki kandungan protein yang cukup tinggi, ikan juga mengandung vitamin D yang bisa membantu menjaga kekebalan tubuh. Selain itu, ikan juga mengandung omega 3 (asam lemak terbaik) yang bermanfaat untuk meningkatkan kecerdasan otak. Sehingga menghidangkan ikan sebagai pendamping nasi saat berbuka atau sahur adalah pilihan yang bijak.

5. Sereal

Buat sahabat paru yang malas makan nasi saat sahur bisa menggantinya dengan sereal. Selain rasanya yang enak dan mengenyangkan, sereal juga memiliki kandungan serat dan nutrisi yang dibutuhkan tubuh seperti vitamin dan mineral. Agar semakin nikmat, kita juga bisa menambahkannya dengan susu yang mengandung banyak sekali kalsium , vitamin B dan mineral yang bisa mencegah dehidrasi saat berpuasa.

Nah, itu dia 5 jenis makanan yang baik dikonsumsi saat berbuka dan sahur. Jadi, buat Sahabat Paru sekalian, yuk kita jaga pola makan agar tubuh tetap sehat dan fit saat berpuasa. Sehingga kita bisa tetap produktif dan beribadah dengan khusyuk.

Yuk Olahraga Saat Ramadhan Agar Tubuh Tetap Bugar

Oleh: Kristi Riyandini, S.KM

Pandemi corona membuat bulan ramadan tahun ini berbeda dengan bulan ramadan di tahun-tahun sebelumnya. Dimana hampir semua ibadah dan aktivitas harian umat muslim dilakukan di rumah saja. Meskipun demikian, jangan sampai jadi betah rebahan sehingga tidak produktif. Sahabat Paru harus tetap melakukan aktivitas normal seperti biasanya. Tentunya ritme kerja harus disesuaikan dengan kondisi tubuh. Agar tetap bugar saat berpuasa, Sahabat Paru bisa mengimbanginya dengan berolahraga secara rutin. Berikut ini 5 pilihan olahraga saat puasa ramadan yang bisa Sahabat Paru lakukan di rumah aja.

1. Jogging

Pilihan olahraga saat puasa ramadan yang pertama adalah jogging. Tidak perlu jauh ke luar rumah untuk melakukan joging. Walaupun hanya di halaman depan rumah saja, tetap bisa melakukan jogging. Bahkan sambil menunggu berbuka puasa bisa berlari-lari kecil di sekitar rumah atau kompleks sembari menunggu waktu berbuka puasa. Namun, jangan lupa untuk tetap menggunakan masker dan lakukan physical distancing. Lakukan jogging dengan ritme yang santai selama kurang lebih 20-30 menit. Ingat jangan sampai berlebihan karena bisa membuat tubuhmu mengalami dehidrasi. Jogging sendiri memiliki beberapa manfaat untuk tubuh seperti membantu membakar lemak, membuat badan dan pikiran agar lebih fresh dan membantu menurunkan berat badan.

2. Yoga

Yoga adalah salah satu pilihan olahraga saat puasa ramadan yang paling cocok karena bisa dilakukan di rumah. Berlatih yoga saat berpuasa tidak hanya membuat tubuh menjadi sehat dan bugar tapi juga membuat fikiran menjadi lebih rileks. Selain itu, gerakan-gerakan yoga juga berfokus pada teknik pernapasan yang bisa menambah suplai oksigen dalam jaringan serta bisa menyeimbangkan produksi hormon dalam tubuh. Yoga juga bisa membantu membakar kalori dalam tubuh serta memperbaiki postur tubuh agar lebih ideal. Sama seperti jogging, yoga bisa melakukan sembari menunggu waktu berbuka puasa.

3. Stretching ringan

Selain yoga, stretching ringan juga termasuk salah satu jenis olahraga yang cocok untuk dilakukan saat puasa. Stretching atau peregangan ringan bisa membuat tubuhmu menjadi lebih bugar. Selain itu, peregangan ringan juga bisa membantu mengatasi kecemasan ringan atau stress, memperbaiki kualitas tidur serta meningkatkan fleksibilitas tubuh. Luangkan waktu sekitar 10 menit untuk melakukan stretching ringan sebelum masuk waktu berbuka puasa.

4. Jalan kaki

Jalan kaki menjelang waktu berbuka dianggap sebagai olahraga ringan yang boleh dilakukan saat puasa. Bahkan jalan kaki di tempat sekalipun. Sebab, jalan kaki memiliki banyak manfaat untuk tubuh, termasuk menjaga kebugaran jantung dan paru-paru, menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke, memperkuat tulang dan menstabilkan tubuh, meningkatkan kekuatan serta ketahanan otot, hingga mengurangi lemak tubuh.

 5. Bersepeda

Pilihan olahraga saat puasa ramadan yang terakhir adalah bersepeda di sore hari menjelang waktu berbuka puasa. Pasalnya selain menyenangkan, bersepeda juga memiliki beberapa manfaat untuk kesehatan. Seperti mengencangkan otot dan menyehatkan jantung. Selain itu, dengan bersepeda akan membuat pikiran lebih tenang dan fresh karena asupan oksigen dalam tubuh bisa terkontrol dengan mudah. Ada beberapa trik yang perlu diperhatikan agar manfaat bersepeda saat  puasa bisa  didapatkan secara maksimal. Pertama, perhatikan irama kayuhan sepeda dengan ritme ideal 60-80 putaran per meter. Kedua, pastikan ukuran sepeda yang  digunakan sesuai dengan postur tubuh agar nyaman saat bersepeda. Dan yang terakhir adalah posisi tubuh yang benar agar terasa nyaman dan rileks.

Nah itu dia, 5 pilihan olahraga saat puasa ramadan yang bisa menjadi referensi. Pilihlah jenis olahraga sesuai kebutuhan dan kondisimu. Dan yang penting lakukan secara rutin agar Sahabat Paru bisa mendapatkan manfaatnya secara maksimal.

Ibu Menyusui dan Bekerja

By : Nur Handayani, SKM

Menyusui langsung adalah dambaan seorang ibu untuk anaknya. Karena saat itulah terjadi kedekatan erat (bonding) antara ibu dan anaknya. Prinsip ASI adalah keluar berdasarkan permintaan (demand) dan persediaan (supplai). Semakin sering menyusui dan memerah semakin banyak produksi ASI ibu. Pada ibu yang keseharian, menyusui langsung dapat dilakukan. Tapi Bagaimana pada ibu bekerja?

            Awalnya ibu bekerja dapat menyusui secara langsung saat masih cuti melahirkan. Nah setelah masuk kerja kegiatan menyusui langsung tidak dapat dilakukan. Akan tetapi ibu bekerja tetap menyusui dengan cara yang berbeda saat bekerja. Untuk tetap dapat memberikan ASI, ibu harus memerah ASI. Memerah ASI dapat menggunakan tangan langsung dengan teknik pijatan. Tapi Sekarang sudah dipermudah dengan bantuan alat pompa ASI. Alat pompa ASI sendiri ada yang manual dan elektrik sehingga memudahkan ibu yang bekerja.

            Proses menyusui bukanlah perkara yang mudah. Butuh dedikasi, usaha dan waktu. Baik ibu yang sehari-hari dirumah maupun ibu yang bekerja masing-masing butuh perjuangan untuk memberikan ASI untuk anak bayinya. Makanya ibu menyusui sering disebut “pejuang ASI”. Pada ibu bekerja tidak leluasa menyusui langsung seperti pada ibu yang kesehariannya dirumah. Ibu bekerja dapat menyusui dengan memberikan asi perah. Ibu bekerja harus meluangkan waktu di sela-sela jam kerja untuk memompa ASI. Hasilnya berupa ASI perah dapat dikemas dan disimpan sedemikian rupa sehingga dapat diberikan kepada bayi.

            Ada beberapa tantangan dalam pemberian ASI pada ibu bekerja. Antara lain : harus menyisihkan waktu di sela-sela jam kerja untuk memompa ASI, apakah ada dukungan dari lingkungan dan tempat kerja apakah ada ruangan khusus untuk memompa ASI, apakah ada waktu untuk memompa ASI, apakah ada tempat penyimpanan ASI yang sudah dipompa, apakah rekan kerja bisa memahami dan memberikan toleransi terhadap ibu yang menyusui yang harus meluangkan waktunya disela-sela bekerja untuk memompa ASI, apakah ada privasi untuk melakukan tersebut.

            Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 33/2012 tentang Pemberian ASI Eksklusif telah memberi aturan bahwa kantor pemerintah dan swasta harus mendukung program ASI eksklusif dan memberikan fasilitas ruang laktasi sehingga ibu menyusui bisa memerah ASI. Jadi sekarang ibu bekerja dipermudah untuk dapat memerah ASI. Nah, ada baiknya seorang calon ibu mulai belajar tentang menyusui dan manajemen penyimpanan ASI hingga pemberian ASI. Sehingga untuk ibu yang keseharian di rumah maupun bekerja, akan lebih baik persiapannya saat waktu menyusui tiba.

            Setelah melahirkan, ibu bisa rutin memerah ASI dan menyimpannya di kulkas, sehingga ibu tetap bisa memberikan ASI Eksklusif dengan cara memberikan bayi ASI Perah (ASIP). Begitu mulai bekerja, ibu juga dianjurkan untuk terus rutin memerah di tempat kerja. Memerah ASI juga bermanfaat bagi ibu yang tidak bekerja di luar rumah. Memiliki ASIP akan membantu, misalnya saat ibu mendadak harus bepergian, atau sakit dan harus dirawat di Rumah Sakit. Dengan rutin memerah ASI, ibu juga membantu payudara untuk menghasilkan lebih banyak ASI. Semakin sering ASI dikeluarkan dari payudara ibu, maka payudara akan semakin gencar memproduksi ASI. Jadi, kunci utama untuk bisa menghasilkan ASI yang cukup adalah dengan sering mengeluarkan ASI baik dengan menyusui bayi secara langsung atau dengan memerah ASI.

            Ibu bekerja dapat membuat jadwal rutin memerah ASI. Rutinitas memerah saat sudah bekerja inilah yang sebetulnya berperan besar dalam menjaga stok ASIP ibu. Kalau memerah nya sudah rutin dengan jadwal dan interval rutin, maka hasil perahan akan menjadi stabil dan cukup untuk bayi. Kalau hasil perahan stabil, tidak perlu terjadi kejar tayang, dan ASIP selalu dalam sirkulasi yang ideal, baik yang ada di freezer maupun di kulkas. Jangan lupa jaga mood ibu saat memerah karena memerah bisa menjadi hal yang sangat membosankan.

            Untuk penyimpanan ASI, ibu bisa menggunakan botol kaca maupun kantong plastik yang memang khusus diperuntukkan untuk menyimpan ASI. Baik botol kaca maupun kantong ASI mempunyai keuntungan dan kerugian masing-masing. Akan tetapi botol kaca yang paling direkomendasikan. Botol kaca sifatnya tahan lama sehingga ibu dapat menggunakannya berulang dan jangka panjang. Mengisi botol dengan ASIP sebaiknya tidak lebih dari ¾ botol untuk menghindari tutup botol terbuka atau botol pecah saat ASIP membeku. Jika tidak mendapatkan botol kaca, ASIP dapat disimpan dalam plastik khusus ASIP maupun botol plastik BPA free dengan tutup rapat (bukan dot terbuka). Pada protocol 8 dari Academy of Breastfeeding Medicine (ABM) lama (sebelum direvisi akhir 2017) ada saran bahwa penggunaan plastik penyimpanan ASI disarankan untuk periode penyimpanan maksimum 3×24 jam atau 3 hari dan disarankan untuk tidak dibekukan karena penyimpanan dengan plastic atau bahan yang todak solid cenderung membuat nutrisi yang menempel atau tertinggal pada permukaan palstik. Protokol 8 dari Academy of Breastfeeding Medicine (ABM) 2017  tidak menuliskan secara spesifik periode keamanan ASIP dalam plastik. Namun, ada beberapa bagian dalam protocol yang menjelaskan bahwa kandungan ASIP dinilai aman jika disimpan kurang lebih 3 bulan. Studi membuktikan bahwa kadar lemak, protein dan kalori ASIP mulai menurun pada ASIP yang disimpan 90 hari atau lebih diabanding ASIP yang segar. Keasaman  ASIP juga sudah berubah setelah disimpan selama 3 bulan, yang berpotensi mengubah bau dan rasa ASIP. Kadar vitamin E biasanya cukup stabil dalam ASIP beku, namun vitamin C yang merupakan elemen antibodi biasanya berkurang setelah 1-1,5 bulan penyimpanan.

ASIP dapat digabungkanbila ASIP yang ada pada dua botol berbeda adalah hasil perahan dalam jarak maksimal 24 jam atau satu hari yang sama. Selain itu, kedua botol ASIP tersebut harus sudah memiliki suhu yang sama. Jika ibu sudah menyimpan satu botol ASIP yang diperah pada pagi hari di kulkas, maka pada sesi memerah berikutnya sebaiknya perah ASI pada botol terpisah, untuk disimpan juga di dalam kulkas. Beberapa jam kemudian, ASIP pada botol pertama dapat digabungkan dengan botol kedua, yaitu  setelah keduanya memiliki suhu yang sama.

ASIP yang paling ideal adalah yang paling baru diperah atau segar, karena kandungannya paling mendekati kebutuhan bayi dan kualitasnya lebih baik dibandingkan yang sudah disimpan lebih lama. Namun, jika ibu memiliki cukup banyak stok ASIP, metode LIFO (Last In First Out) dapat digabungkan dengan metode FIFO (First In First Out). Pemberian label tanggal dan jam pada botol ASIP penting dilakukan untuk memudahkan saat memberikan ASIP untuk bayi.

Pemberian ASIP kepada bayidilakukan setelahASIP yang ada di dalam kulkas dikeluarkan lalu direndam dengan air hangat. Jika ASIP berada di freezer, maka sebaiknya ASIP diturunkan ke kulkas bawah pada satu malam sebelumnya, sehingga dapat mencair secara perlahan dan keesokan harinya pengasuh dapat merendam botol ASIP di air hangat saat akan memberikan ASIP untuk bayi. Hindari memanaskan ASIP di atas kompor atau dengan microwave karena akan merusak kandungannya dan terlalu panas untuk bayi.

Media pemberian ASIP yang ideal adalah cangkir. Gunakan cangkir yang kecil untuk bayi yang masih kecil, dan dapat menggunakan cangkir yang lebih besar seiring dengan bertambahnya umur bayi. Selain itu sendok atau pipet juga dapat digunakan (umumnya untuk bayi baru lahir). Penggunaan botol dot tidak dianjurkan karena sangat berpotensi membuat bayi mengalami bingung puting. Penggunaan dot juga meningkatkan resiko bayi terkena diare karena lebih sulit untuk dicuci dan disterilkan. Resiko lain penggunaan dot antara lain mengganggu kesehatan gigi dan mulut, resiko radang telinga serta menghambat perkembangan wicara.

Ibu yang bekerja disarankan untuk mengajarkan memberikan ASIP kepada orang yang akan mengasuh bayi selama ibu tidak bersama bayi. Waktu yang tepat adalah saat bayi sedang tenang, tidak mengantuk dan tidak dalam kondisi terlalu haus, sehingga bayi tidak rewel dan menangis. Posisi bayi agak ditegakkan atau setengah duduk dan ditopang dengan satu tangan, sedangkan tangan lainnya memegang cangkir. Cangkir ditempelkan ke bibir bawah mulut bayi, sehingga bayi akan belajar menjilat dan meminum ASIP-nya dengan perlahan-lahan. Hindari menuangkan ASIP ke mulut bayi agar bayi tidak tersedak. Mulailah latihan sejak jauh hari, sehingga pengasuh dan bayi mendapat lebih banyak kesempatan untuk menemukan kondisi yang nyaman dalam memberikan ASIP dan meminum ASIP.

Berikut tips Ibu bekerja untuk tetap menyusui

  • Pahami hak Anda sebagai ibu bekerja

Secara hukum, Anda memiliki hak untuk menyusui (jika Anda membawa bayi Anda ke kantor) dan/atau memompa di tempat kerja.

  • Pilih metode yang ternyaman dan tercepat untuk memerah

Sekitar dua minggu sebelum ibu berencana untuk kembali bekerja, pelajari metode yang paling sesuai dengan ibu. Apakah akan memerah dengan tangan, atau memerah dengan alat pompa manual atau memerah dengan alat pompa elektrik. Untuk alat pompa elektrik pun pilih yang nyaman buat ibu.

  • Buat Jadwal Memompa ASI/menyusui
  • Simpan di freezer

Sebelum berangkat kerja, pompa dan simpan persediaan kecil ASI di freezer. ASI yang telah dibekukan kehilangan beberapa enzim pelindung dan antibodi yang hadir dalam susu segar. Namun, ASI yang didinginkan masih memiliki lebih banyak antibodi dan gizi lebih tepat untuk bayi daripada susu formula, sehingga aman dan boleh-boleh saja untuk memberikan si kecil stok susu simpanan, khususnya jika Anda tidak mampu memompa banyak dalam beberapa hari. Pastikan untuk melabel botol susu dengan nama Anda serta tanggal dan jam berapa Anda memompa susu.

  • Kenakan pakaian yang mudah untuk dibuka
  • Untuk memudahkan memompa, kenakan bra menyusui. Bra jenis ini memungkinkan Anda untuk memompa “lepas tangan” — tanpa harus memegangi botol — sehingga Anda masih mampu mengerjakan hal lainnya di saat bersamaan.
  • Siapkan di malam sebelumnya

Persiapkan dan kemas semua perlengkapan memompa ASI yang Anda butuhkan di malam sebelumnya: alat pompa bersih, kotak pendingin untuk menyimpan stok ASI perah, sikat untuk mencuci botol dan pompa, botol susu bersih, bra menyusui cadangan, tisu basah dan kering, dan suplemen menyusui (opsional). Anda juga ingin membawa pompa tangan manual untuk cadangan.

  • Jangan lupa juga untuk menyiapkan tas bayi terpisah untuk perlengkapan bayi Anda jika Anda membawanya ke kantor, ke tempat penitipan anak, atau untuk bawaan pengasuhnya. Siap sedia stok ASI perah di kulkas untuk makan bayi di rumah sementara Anda bekerja di kantor.

            Penjelasan di atas cukuplah untuk pengetahuan ibu menyusui ya. Jadi tidak ada alasan lagi bagi ibu bekerja untuk tetap menyusui. Semangat “Pejuang ASI”.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Sekarsari, Bebby. 2016. 4 Tantangan Ibu Menyusui. www.1health.id tanggal 14 Oktober 2016
  2. _____.2016. 5 Tantangan Ibu Menyusui. www.littlebaby.co.id tanggal 3 Februari 2016
  3. Kementrian Kesehatan RI. 2016. Berikan ASI Eksklusif Agar Anak Sehat dan Cerdas. www.depkes.go.id tanggal 5 Agustus 2016
  4. Kementrian Kesehatan RI. 2018. Pengetahuan dan Tekad Kuat Ibu Berdampak Pada Keberhasilan Menyusui. www.depkes.go.id tanggal 21 Agustus 2018
  5. Kementrian Kesehatan RI. 2016. Beri ASI Sampai 2 Tahun Untuk Wujudkan Keluarga Sehat. www.depkes.go.id tanggal 10 Agustus 2016
  6. Kementrian Kesehatan RI. 2018. Rahasia Anak Berkembang Optimal dan Tidak Mudah Sakit : beri ASI Eksklusif dan Pola Asuh yang Tepat. www.depkes.go.id tanggal 20 Agustus 2018
  7. Dewi, Marsia. 2016. Hari-hari Awal Menyusui. https://aimi-asi.org tanggal 6 Oktober 2016
  8. Prawindarti, Lianita. 2017. Manajemen ASI Perahan. https://aimi-asi.org tanggal 3 Januari 2017
  9. Iswandiari, Yuliati. 6 Hal yang Wajib Anda Ketahui di Minggu Pertama Menyusui. www.hellosehat.com
  10. Rezkisari, Indira. 2015. Tantangan Ibu Menyusui. www.republika.co.id tanggal 12 Februari 2015
  11. Andriani, Dewi. 2018. Kualitas ASI Maksimal Jika Ibu Rileks dan Tidak Stress Saat Menyusui. https://m.bisnis.com tanggal 1 Agustus 2018
  12. Kementrian Kesehatan RI. 2017. Menyusui Dapat Menurunkan Angka Kematian Bayi. www.depkes.go.id tanggal 9 Agustus 2017

Coronavirus: Waspada Boleh, Panik Jangan

By : Shukhalita Swasti Astasari, S.K.M

Pada awal tahun 2020, dunia dihebohkan dengan munculnya virus yang berpusat di Wuhan, China. Virus varian baru dari coronavirus, yaitu Novel Coronavirus atau disebut dengan Covid-19 ini menyebar dengan cepat dan menginfeksi ribuan penduduk China serta beberapa tersebar di negara lain seperti Amerika, Singapura, Thailand, Jepang, Malaysia, dan lain sebagainya. Bagaimana di Indonesia?

Menurut Kementerian Kesehatan, hingga saat ini Covid-19 tidak ditemukan di Indonesia terbukti dari hasil pemeriksaan 71 spesimen dengan 67 spesimen di antaranya negatif Covid-19, sisanya dalam proses pemeriksaan. Berdasarkan data pemetaan ARCGIS oleh John Hopkins CSSE total terkonfirmasi COVID-19 hingga 17 Februari 2020, yaitu 71.329 orang, total meninggal dunia 1.775 orang, dan total yang sudah sembuh 10.972 orang. Angka tersebut menunjukkan betapa banyak dan cepat virus tersebut menginfeksi orang. Menanggapi kondisi tersebut, Badan Kesehatan Dunia menetapkan status Darurat Global Coronavirus. Hal tersebut mengakibatkan masyarakat menjadi panik, tidak terkecuali di Indonesia. Bahkan saat pemerintah Indonesia akan mengkarantina WNI dari Wuhan China di Natuna, warga natuna menolak keras keputusan pemerintah menempatkan karantina di Natuna disebabkan kurangnya sosialisasi dan pengetahuan masyarakat mengenai proses karantina dan mengenai coronavirus sendiri.

Maka sangat penting untuk kita tahu apa itu Covid-19 dan yang terpenting adalah bagaimana pencegahan agar tidak terinfeksi Covid-19?

Apakah Covid-19 itu?

  • Novel coronavirus (Covid-19) merupakan virus varian baru dari coronavirus yang menyebabkan infeksi paru.
  • Virus ini masih keluarga besar dari virus penyebab MERS dan SARS.

Bagaimana penularan Covid-19?

Awalnya virus ini menginfeksi hewan kemudian menular ke manusia. Saat ini penularan dari manusia ke manusia melalui droplet penderita

Bagaimana gejala infeksi Covid-19?

Gejala yang ditimbulkan yaitu mirip dengan pneumonia pada umumnya, yaitu:

  • Demam >38oC
  • Batuk
  • Sesak napas
  • Lemas
  • Gejala ini semakin berat jika penderita adalah orang lanjut usia, balita, dan mempunyai riwayat penyakit sebelumnya.

Jika mengalami gejala tersebut di atas dan dalam 14 hari terakhir bepergian ke negara yang terkonfirmasi Covid-19, maka segera kunjungi layanan kesehatan terdekat.

Bagaimana supaya tidak tertular Covid-19 ?

Pencegahan dapat dilakukan dengan :

  • Hindari kontak dengan orang yang sakit infeksi saluran nafas
  • Sering cuci tangan pakai sabun
  • Gunakan masker saat batuk atau pilek
  • Hindari menyentuh hewan/ungags
  • Rajin olahraga dan istirahat cukup
  • Konsumsi gizi seimbang

Dengan pengetahuan diatas diharapkan masyarakat tidak panik dan dapat memahami tentang Covid-19 serta dapat melakukan pencegahan bagi diri sendiri dan keluarga.

Sumber :

Centers for Diseases Control and Prevention (CDC) Novel Coronavirus (2019-nCoV)

Kementerian Kesehatan “Covid-19 Menyebar ke Berbagai Negara, Indonesia Perkuat Pencegahan”

Press Release “Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Outbreak Pneumonia di Tiongkok”

Siaran Pers Ikatan Dokter Indonesia Outbreak Pneumonia Virus Wuhan ARCGIS ”Coronavirus COVID-19 Global Cases by Johns Hopkins CSSE”

VAPE: APAKAH LEBIH AMAN DARI ROKOK?

Dr. Diana Septiyanti, Sp.P, FAPSR

Rokok elektrik atau vape adalah suatu alat dengan baterai sebagai daya untuk memanaskan suatu cairan dan menghantarkan suatu produk aerosol kepada penggunanya. Herbert A Gilbert adalah orang yang pertama kali mendaftarkan paten atas rokok elektrik pada tahun 1965 dan akhirnya diproduksi secara massal pada tahun 2003 berdasarkan hak paten atas nama Hon Lik dari Cina. Selang 1 tahun, rokok elektrik mulai beredar di dunia.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh Badan kesehatan dunia (WHO) pada tahun 2019 bahwa peredaran vape di seluruh dunia mengalami peningkatan, dan sebagaimana provinsi lain di Indonesia, Yogyakarta juga mengalami fenomena baru menjamurnya penggunaan vape. Global Youth Survey tahun 2011 menyatakan 0.3% remaja di Indonesia adalah pengguna rokok elektrik. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pada tahun 2018 juga mengadakan survei dengan hasil yang menunjukkan anak usia sekolah dasar juga merupakan kelompok yang menggunakan vape secara aktif. Hal ini sejalan dengan mudahnya mendapatkan toko yang menyediakan kebutuhan vape di sekitar kita. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan no 146 tahun 2017, peredaran rokok elektrik di Indonesia bersifat legal dengan diberlakukan cukai sebesar 57%. Hal ini yang menjadi payung peredaran rokok elektrik ke semua kalangan termasuk anak dan remaja. Anak dan remaja merupakan target penyebaran penggunaan vape karena iming-iming berbagai wangi buah dan permen pada saat menggunakan vape, sehingga mereka tidak menyadari bahaya dan efek kecanduan menghirup vape.

Informasi bahwa rokok elektrik itu aman karena tidak mengeluarkan asap dan tidak beracun masih bisa ditemui di masyarakat awam, bahkan sebagian orang menganggap rokok elektrik merupakan alternatif pengganti rokok atau merupakan media jembatan bagi perokok yang ingin berhenti merokok. Informasi dan penelitian yang dapat dijadikan sumber referensi bahaya atau tidaknya rokok elektrik sudah semakin banyak seiring dengan berjalannya waktu. Pemilihan informasi yang dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya masih belum banyak diketahui oleh masyarakat luas, sehingga diharapkan masyarakat lebih bijak dalam menerima informasi mengenai rokok elektrik.

Berdasarkan berbagai penelitian yang ada saat ini, rokok elektrik mengandung berbagai zat sama bahayanya dengan rokok konvensional. Beberapa zat berbahaya tersebut antara lain:

  1. Bahan karsinogenik.

Bahan karsinogenik adalah zat tersebut dapat memicu munculnya kanker. Zat karsinogenik memiliki kemampuan merangsang sel tubuh normal untuk berubah sifatnya menjadi sulit dikendalikan. Bahan karsinogen yang terdapat di vape antara lain propylene glycol, gliserol, formaldehid, nitrosamine. Zat tersebut tidak hanya menyebabkan kanker paru, namun juga kanker tenggorok dan rongga mulut.

  • Nikotin

Nikotin adalah zat yang bertanggung jawab terhadap sifat addiksi atau ketagihan terhadap rokok konvensional mau pun vape. Nikotin yang masuk ketubuh kemudian beredar ke otak dan menempati reseptor yang ada di otak. Dengan bertemunya reseptor tersebut dnegan nikotin, maka diproduksi suatu zat yang disebut dopamine. Dopamine memiliki efek menenangkan dan membuat nyaman sehingga apabila orang tersebut mendapat asupan nikotin akan menjadi gelisah dan tidak nyaman. Sifat nagih ini yang membuat seseorang sulit lepas dari vape dan menimbulkan gejala penolakan apabila dihentikan mendadak.

Nikotin juga bertanggung jawab terhadap tingginya kejadian infeksi Tuberkulosis (TBC) di kalangan perokok baik konvensional maupun vape. Nikotin dapat menginduksi terjadinya perubahan gen yang dapat menyebabkan peningkatan jumlah bakteri penyebab TBC (M. tb) di paru sehingga resiko sakit TBC juga meningkat 2 kali lipat pada pengguna vape dibandingkan bukan perokok.

  • Radikal bebas

Efek buruk vape terkait infeksi di paru diakibatkan terdapatnya 7×1011 zat radikal bebas pada setiap hirupan vape yang dapat mengakibatkan peningkatan sifat oksidatif dan mengubah sistem kekebalan sel. Hal ini sama halnya kerusakan akibat rokok konvensional. Beberapa zat toksik lain seperti logam berat, silikat, berbagai nanopartikel dan particulate matter dengan ukuran yang sangat kecil dan dapat berpeluang menimbulkan iritasi, peradangan, menurunkan sistem kekebalan lokal pernapasan, peningkatan sensitivitas saluran napas, asma, gejala pernapasan dan bronkitis. Gangguan pencernaan, sistem kekebalan dan gangguan pembekuan darah merupakan efek lain yang bisa ditimbulkan akibat penggunaan vape.

Beberapa pengguna vape menjadikan alasan vape sebagai jembatan untuk usaha berhenti merokok. Apakah hal itu benar? Sayangnya hal tersebut adalah tidak benar. Badan Kesehatan Dunia dalam konferensi WHO Framework Convention On Tobacco Control tahun 2014 menyatakan dengan tegas bahwa tidak terdapat cukup bukti bahwa penggunaan vape dapat membantu seseorang berhenti merokok. Sebuah penelitian di Polandia menunjukkan bahwa 30% remaja berusia 15-19 tahun yang menggunakan vape pada tahun 2013-2014 sebanyak 72.4% diantaranya adalah pengguna rokok dan vape secara bersamaan. Penelitian oleh Uhamka tahun 2018 di Jakarta menunjukkan bahwa diantara 11.8% siswa SMA pengguna vape, sebanyak 51% diantaranya adalah dual users.

Isu penting lain terkait penggunaan vape adalah vape dapat menjadi pintu masuk baru beragam jenis narkoba. Penelitian yang dilakukan oleh Blundell tahun 2018 menyatakan 39.5% dari 861 responden menggunakan vape sebagai media menghisap narkoba, baik narkoba konvensional (ganja, kokain dan heroin) atau pun narkoba jenis baru (ganja sintetis atau katinona sintetis).

Kejadian sakit paru karena penggunaan vape sudah dilaporkan sebelumnya walaupun julahnya tidak banyak, namun cukup angka kematiannya cukup tinggi. Pada bulan Juli 2019, Departemen Pelayanan Kesehatan Wisconsin dan Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois, Amerika Serikat menerima laporan penyakit paru terkait vape dan mengadakan investigasi kesehatan terhadap semua kasusnya. Terdapat 53 kasus dengan riwayat penggunaan vape 90 hari sebelum muncul gejala dan didapatkan kerusakan paru yang luas. Kerusakan tersebut tidak terkait dengan penyebab lain setelah dilakukan serangkaian pemeriksaan. Rerata usia pada kasus tersebut adalah 19 tahun dan 94% diantaranya harus dirawat inap, 32% diantaraya harus menjalani intubasi dan menggunakan ventilator, 1 kasus dilaporkan meninggal. Semua kasus memiliki gambaran kerusakan paru yang sama yaitu kerusakan luas di kedua paru. Saat ini para klinisi dan ilmuwan di seluruh dunia mengumpulkan berbagai kasus dan data mengenai vape sehingga diharapkan masyarakat dapat menerima informasi yang valid dan dapat dipercaya.

Vape, Apakah lebih aman dari rokok

Dikalangan masyarakat banyak didapati Informasi bahwa rokok elektrik itu aman karena tidak mengeluarkan asap dan tidak beracun , bahkan sebagian orang menganggap rokok elektrik sebagai jembatan bagi perokok yang ingin berhenti merokok. Benarkah demikian?

FISIOTERAPI DADA PADA ANAK ANAK

Oleh : Prayitno.S.ST.Ftr

Pada tulisan sebelumnya telah kami sampaikan mengenai tehnik – tehnik terapi untuk mengeluarkan dahak yang dapat diterapkan pada orang dewasa. Bagaimana dengan penanganan fisioterapi dada pada anak anak?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut maka pada pembahasan kali ini akan kami fokuskan kepada bagaimanakah teknik fisioterapi dada untuk anak anak terutama usia dibawah tiga tahun yang belum dapat mengeluarkan dahak sendiri.

Banyaknya anak dibawah lima tahun yang mengalami / terkena penyakit paru yang dapat kami lihat dari kunjungan Poli Anak RSP Respira yang semakin hari semakin banyak yang berkunjung dan priksa bahkan sampai dirawat, bisa dijadikan sebuah gambaran betapa semakin bertambahnya anak anak yang mengalami penyakit paru. Mengapa demikian? Umumnya penyakit paru menghampiri mereka yang memiliki daya imunitas yang rendah atau sering terpapar oleh polusi yang dapat memudahkan terserang penyakit paru.

Usia anak dibawah lima tahun memiliki kecenderungn daya imunitas yang belum kuat sehingga mudah sekali terserang batuk, flu, demam dll, dampak dari kondisi tersebut menjadikan nafsu makan juga menurun, anak menjadi sulit makan bahkan kadang sampai harus dipaksa untuk makan, yang kemudian diikuti dengan penurunan berat badan, sehingga anak yang terkena penyakit paru biasanya sulit untuk menaikkan berat badannya sebelum kondisi parunya membaik.

Masalah paru pada anak yang sering ditemukan adalah napasnya grok-grok yang menandakan adanya dahak di saluran pernapasan. Dahak tersebut harus dikeluarkan agar tidak menjadikan masalah dikemudian hari. Dahak yang tidak keluar tentunya dapat mengakibatkan pemburukan kondisi keluhan batuk akan mnejadi lebih sering, bahkan kadang disertai sesak napas dampaknya anak menjadi lemah dan tidak ada nafsu makan, yang pada akhirnya dapat menurunkan berat badan bahkan bila terjadi dalam jangka panjang dapat menjadikan adanya gangguan pada tumbuh kembangnya.

Fisioterapi dada pada anak ditujukan untuk meningkatkan pengeluaran mukus diantaranya menggunakan teknik postural drainage, perkusi / vibrasi / tapotemen. Pemberian tindakan fisioterapi dada pada anak sangat sederhana dan mudah dilakukan namun diperlukan keberanian dan memahami pemeriksaan auskultasi paru pada pada anak untuk menentukan area paru sisi makan yang banyak dahaknya.

Berikut ini akan kami jelaskan mengenai teknik postural drainage dan tapotemen yang dilakukan untuk membantu mengeluarkan dahak pada anak anak.

  1. Posisioning ( Postural Drainage)

Merupakan teknik yang digunakan dengan memanfaatkan gaya gravitasi bumi, dengan cara paru diposisikan sedemikain rupa untuk mengalirkan dahak dari saluran yang lebih kecil ke saluran yang lebih besar sehingga dahak lebih mudah saat dikeluarkan. Waktu yang digunakan untuk melakukan teknik postural drainge ini adalah 20 – 30 menit/bagian paru. Paru-paru  memiliki banyak cabang perjalanan saluran udara sehingga memiliki banyak posisi dalam melakukan postural drainage. Peralatan yang digunakan pada teknik ini bisa menggunakan bantal dan atau guling.

Berikut posisi postural draiange pada anak anak.

  1. Untuk paru kanan dan kiri bagian atas sisi depan.

anak diposisikan tidur terlentang dan bersandar (45 derajat) pada bantal/ dengan posisi seperti pada gambar

  • Untuk paru paru kanan dan kiri bagian atas sisi belakang

anak diposisikan duduk dengan memeluk guling/ bantal membentuk sudut 45 derajat seperti pada contoh gambar

  • Paru kana dan kiri bagian tengah sisi depan

Pada posisi ini anak cukup dengan tidur terlentang

  • Paru bagian tengah sisi belakang

anak diposisikan tidur tengkurap beralaskan bantal atau guling seperti gambar disamping

  • Paru bagian atas sisi kanan belakang

Anak diposisikan tidur tengkura dengan sedikit dimiringkan kerah kanan atau kiri dimana paru yang ada dahaknya diposisikan diatas

            Sedangkan untuk melakukan postural drainage untuk paru bagian bawah anak diposisikan kepala berada di bawah dan dilakukan secara hati hati agar tidak ada keluhan yang menyertai.

  • Percusion/Vibrasi/Tapotemen

Merupakan tepukan yang ritmis dan cepat pada area dada yang ditujukan untuk menggetarkan dahak yang ada didalam paru agar dahak lebih cepat mengalir ke saluran paru yang lebih besar. Berikut bentuk telapak tangan saat melakukan tapotemen

Dalam memberikan teknik ini tidak boleh terlalu keras, ritmik, lembut dan tidak menyakitkan bahkan anak bisa tertidur saat di lakukan tepukan ini,  telapak tangan diposisikan seperti mangkuk agar tidak sakit/panas dikulit( seperti tampak pada gamabar),jumlah tepukan yang disarankan adalah 25 kali tiap 10 detik. Dilakukan selama 3 sampai 5 menit perbagian paru yang akan dikeluarkan dahaknya.  Tepukan diberikan pada punggung anak atau dada depan bersamaan dengan posisi postural drainage.

Setelah diberikan tepukan ditambahkan vibrasi/getaran pada rongga dada dengan, dimanan vibrasi diberikan saaat ekspirasi

Membantu mengeluarkan dahak pada anak bisa dilakukan sendiri oleh orang tua sehingga dapat dilakukan sehari dua kali pagi setelah bangun tidur dan sore hari menjelang tidur bahkan bisa dilakukan sewaktu waktu bila mana perlu ( banyak dahak di paru paru).

Silahkan mencoba tips diatas, bila kurang jelas silahkan berkujung ke fisioterapi di RSP Respira.

Sumber :

Jeane A.D and Carole A.Graybill. : Cardiopulmonary physical therapy “ Physical therapy for the child with respiratory dysfunction., second edition, st louis, 1990,Philadelphia.

BANTUAN HIDUP DASAR

Oleh dr. Ni Made Erna P

Kejadian henti napas dan henti jantung dapat terjadi di mana saja dan kapan saja, serta dapat menimpa siapa saja. Bila seseorang yang mengalami henti napas dan henti jantung tidak ditangani dengan cepat dan tepat, maka otak dan jantung akan mengalami kematian dalm waktu 4-10 menit. Sehingga sangat penting kita memahami cara melakukan Bantuan Hidup Dasar yang tepat.

Bantuan Hidup Dasar  adalah serangkaian usaha awal untuk mengembalikan fungsi pernafasan dan atau sirkulasi pada seseorang yang mengalami henti nafas dan atau henti jantung (cardiac arrest).

Bantuan hidup dasar harus bisa dilakukan oleh seluruh civitas hospitalia.

Tujuan dari melakukan Bantuan Hidup dasar adalah:

  • Mencegah berhentinya pernafasan
  • Mencegah berhentinya sirkulasi atau
  • Memberikan bantuan external terhadap

 sirkulasi dan ventilasi dari pasien yang

 mengalami henti jantung atau henti nafas

 melalui resusitasi jantung paru ( RJP)

Bantuan Hidup Dasar diusahakan dilakukan secepat mungkin karena jika terjadi keterlambatan 1 menit, kemungkinan berhasil mencegah kematian adalah 98%. Terlambat 3 menit, kemungkinannya menurun sampai 50%. Dan jika terlambat sampai 10 menit, hanya ada 1% kemungkinan dapat menyelamatkan korban henti jantung dan henti napas.

Selain harus cepat memulai resusitasi jantung paru (RJP), sangat penting juga bagi kita untuk memahami cara           melakukan resusitasi jantung paru yang berkualitas.

Syarat RJP dikatakan berkualitas adalah :

  1. Kompresi di titik tengah dada dengan siklus 30:2 (30x kompresi, 2x napas buatan)
  2. Kedalaman kompresi sekitar 5-6 cm
  3. Kecepatan kompresi 100-120x/menit
  4. Beri kesempatan dada untuk mengembang sempurna stelah kompresi
  5. Interupsi minimal Bebaskan jalan napas dengan posisi head tilt, chin lift (dahi didongakkan, dagu ditahan), atau posisi jaw thrust(menahan tulang rahang) apabila curiga ada trauma leher.
  6. Berikan ventilasi secara adekuat.
  7. Jika alat defibrillator sudah datang, segera lakukan cek irama dan kejut jantung jika memungkinkan.

RSP Respira secara rutin melaksanakan pelatihan BHD untuk seluruh karyawan dan pekerja di lingkungan rumah sakit. Dengan tujuan agar seluruh jajaran karyawan dan pekerja mampu melakukan pertolongan segera apabila menemukan kejadian henti jantung dan atau henti napas di lingkungan rumah sakit maupun di luar rumah sakit.

Oleh sebab itu peserta tidak hanya terbatas pada petugas medis, akan tetapi melibatkan seluruh karyawan baik medis dan non medis, serta pekerja di lingkungan rumah sakit (juru parkir, satpam, petugas kebersihan, bagian laundry, bagian dapur)  Pada acara ini seluruh peserta diajarkan cara melakukan resusitasi jantung paru yang berkualitas.

Langkah-langkah RJP

D  Danger yaitu pastikan keamanan penolong, pasien, lingkungan

R  Respon,cek kesadaran/respon korban, kemudian .

S   Shout, yaitu minta tolong,

C  Circulation lakukan kompresi segera

A  Airway adalah membebaskan jalan napas

B  Breathing. Yaitu memberikan pernapasan buatan

Ayo Dukung Ibu Sukses Menyusui

By : Nur Handayani, SKM

Penilaian keluarga sehat yang menjadi program Kementrian kesehatan terdiri dari 12 indikator. Salah satu indicator tersebut adalah bayi mendapat Air Susu Ibu (ASI). Pada setiap tanggal 1-7 Agustus diperingati sebagai Pekan ASI Sedunia. Pada tahun 2019 ini Mengambil tema Pekan ASI Sedunia adalah “Empower Parents Enable Breastfeed”, sedangkan Kementrian Kesehatan Mengambil tema “Ayah dan Ibu Kunci Keberhasilan Menyusui” dengan slogan “Ayo Dukung Ibu Sukses Menyusui”. Tujuan dari tema ini adalah demi menciptakan kesadaran bahwa menyusui bukan hanya tugas ibu, melainkan tugas kedua orangtua. Artinya, ayah juga wajib terlibat dalam membantu kenyamanan anak dan ibu menyusui. Selain itu, kampanye ini juga menekankan pentingnya kebijakan ramah keluarga agar memungkinkan pemberian ASI, serta membantu orangtua dalam mengasuh dan menjalin ikatan dengan anak-anak sejak awal kehidupan.

              Momentum Pekan Asi Sedunia merupakan salah satu upaya WHO dan UNICEF untuk mendukung ibu menyusui seluruh dunia. WHO mengkampanyekan bahwa ASI adalah nutrisi terbaik bagi bayi hingga berusia enam bulan. Sehingga WHO merekomendasikan pemberian ASI eksklusif di enam bulan pertama kehidupan bayi dan dilanjutkan hingga berusia dua tahun atau lebih dengan dilengkapi makanan pendamping ASI (MPASI).

            ASI merupakan susu terbaik untuk bayi karena memiliki kandungan gizi lengkap; seperti protein, karbohidrat, lemak, mineral, serta vitamin. Berikut komposisi dari ASI:

  • ASI mengandung air sebanyak 87.5%, oleh karena itu bayi yang mendapat cukup ASI tidak perlu lagi mendapat tambahan air walaupun berada di tempat yang mempunyai suhu udara panas. Kekentalan ASI sesuai dengan saluran cerna bayi, sedangkan susu formula lebih kental dibandingkan ASI. Hal tersebut yang dapat menyebabkan terjadinya diare pada bayi yang mendapat susu formula
  • Kolostrum

Kolostrum merupakan ASI yang keluar pertama kali pada 1-5 hari pasca melahirkan. Kolostrum yang berwarna kekuningan ini mengandung immunoglobulin A yang tinggi. Bayi yang baru lahir perlu mengeluarkan mekonium, yaitu tinja yang terakumulasi sebelum lahir untuk mengurangi risiko penyakit kuning. Kolostrum membantu proses ini dengan berperan sebagai cairan pencahar alami. Meski hanya beberapa tetes, kandungan ASI pertama yang sering disebut sebagai imunisasi pertama bayi ini juga memiliki kadar gula dan kadar lemak lebih rendah daripada ASI yang muncul kemudian.

  • Karbohidrat

Laktosa adalah karbohidrat utama dalam ASI dan berfungsi sebagai salah satu sumber energi untuk otak. Kadar laktosa yang terdapat dalam ASI hampir 2 kali lipat dibanding laktosa yang ditemukan pada susu sapi atau susu formula.

  • Protein

Kandungan protein ASI cukup tinggi dan komposisinya berbeda dengan protein yang terdapat dalam susu sapi. Protein dalam ASI dan susu sapi terdiri dari protein whey dan Casein. Protein dalam ASI lebih banyak terdiri dari protein whey yang lebih mudah diserap oleh usus bayi, sedangkan susu sapi lebih banyak mengandung protein Casein yang lebih sulit dicerna oleh usus bayi

  • Lemak

Kadar lemak dalam ASI lebih tinggi dibanding dengan susu sapi dan susu formula. Kadar lemak yang tinggi ini dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan otak yang cepat selama masa bayi. Terdapat beberapa perbedaan antara profil lemak yang ditemukan dalam ASI dan susu sapi atau susu formula. Lemak omega 3 dan omega 6 yang berperan pada perkembangan otak bayi banyak ditemukan dalam ASI. Disamping itu ASI juga mengandung banyak asam lemak rantai panjang diantaranya asam dokosaheksanoik (DHA) dan asam arakidonat (ARA) yang berperan terhadap perkembangan jaringan saraf dan retina mata

  • Karnitin

Kartinin yang terkandung dalam ASI memiliki peran membantu proses pembentukan energi. Hal ini diperlukan untuk mempertahankan metabolisme tubuh

  • Vitamin dan Mineral

ASI juga kaya akan vitamin dan mineral. Vitamin E berfungsi untuk ketahanan sel darah merah. Vitamin A untuk kekebalan tubuh dan pertumbuhan si kecil. Terdapat pula vitamin yang larut dalam air seperti vitamin B, C, dan asam folat yang berfungsi untuk perkembangan otak dan daya tahan tubuh. Untuk kandungan mineralnya, antara lain kalsium yang berfungsi untuk perkembangan tulang dan otot, serta mengandung zinc untuk membantu metabolisme

              Melihat kandungan ASI di atas, tentunya bisa diketahui bahwa ASI merupakan nutrisi terbaik. Ada periode yang dinamakan 1000 hari pertama kehidupan, yaitu 270 hari selama dalam kandungan dan 730 hari pertama setelah bayi yang dilahirkan. Pada masa tersebut, merupakan periode emas yaitu masa dimana menentukan kualitas kehidupan. Karena pada saat itulah, terjadi pertumbuhan dan perkembangan yang sangat pesat dibanding usia lain. Nah, saat itulah anak mempunyai hak untuk mendapatkan ASI. Di Indonesia proporsi Inisiasi Menyusui Dini (IMD) berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 berada pada angka 34,5% dan pada tahun 2018 telah mengalami peningkatan menjadi 58,2%. Sedangkan Proporsi ASI eksklusif masih menurut Riskesdas 2018 berada pada angka 37,3%.

              Kalau menilai proporsi ASI eksklusif ternyata angka tersebut masih sangat kurang. Masih banyak orangtua di Indonesia yang menyepelekan hal menyusui padahal hal ini dapat memberi banyak manfaat untuk bayi bahkan membawa manfaat bagi ibu. Menurut Dirjen Kesehatan Masyarakat Kemenkes RI, hal menyusui ini perlu diperbaiki karena menyangkut masalah masa depan negara. Anak yang lahir di Indonesia nantinya akan menjadi sumber daya manusia dan jika mereka tidak sehat, akan menjadi masalah bagi negara. Bahkan Presiden Jokowi juga menyatakan keprihatinannya karena masih ditemukan kasus stunting di Indonesia yang salah satunya karena kurangnya pemberian asi pada bayi. Menurut presiden, Titik dimulainya pembangunan SDM adalah dengan menjamin kesehatan ibu hamil, kesehatan bayi, kesehatan balita, kesehatan anak usia sekolah. Ini merupakan umur emas untuk mencetak manusia Indonesia unggul ke depan.  

              Menyusui bukanlah hal yang mudah, butuh dedikasi, usaha dan waktu. Selain itu juga butuh dukungan dari banyak hal. Dukungan dari ayah sebagai suami, keluarga, petugas kesehatan, masyarakat serta lingkungan mempunyai andil dalam keberhasilan ibu untuk menyusui. Itulah kemudian Kementrian Kesehatan menaruh isu penting pada Pekan ASI Sedunia tahun 2019 ini, yaitu Ayah dan Ibu Kunci Keberhasilan Menyusui.  Kenapa ayah dikaitkan peran dalam keberhasilan menyusui? Pada saat menyusui untuk pertama kalinya, tidak semua bayi langsung pandai menyusu. Belum lagi bila ternyata saat harus menyusui, tetapi ASI nya belum keluar. Ini kemudian bisa menyebabkan ibu stress menghadapi situasi yang ada. Awal menyusui umumnya ibu lebih emosional. Bila ibu stress, justru akan memperburuk jumlah ASI yang dihasilkan. Dikutip dari Dirjen Kesehatan Masyarakat Kemenkes RI, Satu dari lima ibu memutuskan untuk berhenti menyusui karena kurangnya dukungan. Oleh karena itulah dalam proses menyusui, ibu perlu dukungan dari ayah dan keluarga.              

              Dikutip dari facebook AyahASI, ada beberapa tips “jadi ayah baru” untuk membantu ibu menyusui, antara lain :

  • Ikut mengasuh bayi
  • Membantu mengurus pekerjaan rumah tangga, misalnya bikin kopi sendiri, mencuci piring sendiri.
  • Saling bercerita, misal berkomunikasi antara ayah dan ibu tentang pengasuhan bayi
  • Bagi tugas jaga malam, misalnya bergantian waktu berjaga malam saat pengasuhan bayi antara ayah dan ibu, ayah bisa menyiapkan asi perahan untuk diberikan ke bayi saat si ibu kelelahan
  • Minta bantuan, misal ayah bisa meminta bantuan konselor ASI saat ibu ada kesulitan dalam hal menyusui.

Sedangkan menurut Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) Jateng, ada beberapa pihak yang dapat memberikan dukungan kepada ibu menyusui. Beberapa pihak tersebut, antara lain :

  1. Tenaga kesehatan :
  • Memberikan informasi tentang keuntungan menyusui saat pemeriksaan kehamilan
  • Membantu kontak kulit/IMD ibu dan bayi segera setelah bayi lahir
  • Membantu untuk mengenal tanda lapar bayi
  • Mengenalkan berbagai posisi menyusui
  • Mengecek pelekatan menyusui
  • Dukung ibu untuk melanjutkan menyusui
  • Membantu mengatasi masalah menyusui
  • Yakinkan bahwa ASI yang dibutuhkan untuk pertumbuhan bayi selama 6 bulan pertama
  • Tidak mempromosikan produk-produk pelanggar kode WHO yang dapat menghambat proses menyusui.
  • Fasilitas kesehatan :
  • Membuat kebijakan adanya kontak kulit segera/IMD dan rawat gabung segera setelah bayi lahir
  • Melatih tenaga kesehatan untuk menjadi konselor menyusui
  • Tidak bekerjasama dan mempromosikan produk pelanggar kode WHO yang dapat menghambat menyusui
  • Memastikan kebijakan berjalan dengan baik
  • Bekerja sama dengan komunitas pendukung menyusui untuk membantu ibu menyusui setelah pulang dari faskes dan meningkatkan dukungan pelayanan faskes.
  • Ayah :
  • Memastikan istri cukup istirahat
  • Membantu menyendawakan bayi setelah menyusu, menggendong bayi, membantu memandikan dan mengganti popok bayi
  • Menemani bermain anak-anak yang lebih besar
  • Belanja dan memasak
  • Membelikan masakan kesukaan ibu
  • Menjadi tempat curhat istri

Banyak hal yang berpengaruh terhadap keberhasilan menyusui. Tapi bila mengingat banyaknya manfaat dari ASI, tentulah itu menjadi hal penting sebagai investasi untuk generasi penerus kita. Berikut beberapa manfaat ASI :

  • ASI dapat mengurangi tingkat depresi pada ibu.
  • ASI meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayi.
  • ASI membantu memperkuat ikatan emosional antara anak dan ibu mereka.
  • ASI membuat anak lebih cerdas
  • ASI mengurangi risiko obesitas
  • ASI menjadikan anak-anak berperilaku lebih baik
  • Nutrisi dalam ASI membantu otak anak berkembang sempurna dan lebih baik daripada nutrisi dalam susu formula.
  • ASI membantu ibu menurunkan berat badan.
  • ASI mengurangi risiko kanker pada ibu, terutama kanker payudara dan indung telur.
  • ASI membantu keluarga menghemat anggaran rumah tangga karena gratis.

Begitu besar manfaat ASI, bahkan bisa mencegah stunting. Dengan menyusui merupakan investasi besar untuk masa depan anak. Manfaat ASI jangka panjang adalah menunjang kesehatan mental anak. Salah satu penelitian tahun 2010, anak-anak yang disusui akan terhindar dari autisme, menarik diri dari pergaulan, gangguan cara berpikir, kenakalan remaja dan sikap agresif. Selain itu, bayi akan jarang sakit, memiliki SQ,EQ dan IQ lebih tinggi. Oleh karena itu, jika menginginkan generasi yang hebat, salah satu nya adalah dengan menyusui dan tentunya diimbangi dengan pola asuh yang tepat. Yuk dukung ibu sukses menyusui!!

DAFTAR PUSTAKA

  1. Sekarsari, Bebby. 2016. 4 Tantangan Ibu Menyusui. www.1health.id tanggal 14 Oktober 2016
  2. _____.2016. 5 Tantangan Ibu Menyusui. www.littlebaby.co.id tanggal 3 Februari 2016
  3. Kementrian Kesehatan RI. 2016. Berikan ASI Eksklusif Agar Anak Sehat dan Cerdas. www.depkes.go.id tanggal 5 Agustus 2016
  4. Kementrian Kesehatan RI. 2018. Pengetahuan dan Tekad Kuat Ibu Berdampak Pada Keberhasilan Menyusui. www.depkes.go.id tanggal 21 Agustus 2018
  5. Kementrian Kesehatan RI. 2016. Beri ASI Sampai 2 Tahun Untuk Wujudkan Keluarga Sehat. www.depkes.go.id tanggal 10 Agustus 2016
  6. Kementrian Kesehatan RI. 2018. Rahasia Anak Berkembang Optimal dan Tidak Mudah Sakit : beri ASI Eksklusif dan Pola Asuh yang Tepat. www.depkes.go.id tanggal 20 Agustus 2018
  7. Dewi, Marsia. 2016. Hari-hari Awal Menyusui. https://aimi-asi.org tanggal 6 Oktober 2016
  8.  Fitria, Linda. 2018. Pekan ASI Sedunia 2018, Mengulik Segudang Manfaat ASI Bagi Ibu dan Anak. www.grid.id tanggal 2 Agustus 2018
  9. Iswandiari, Yuliati. 6 Hal yang Wajib Anda Ketahui di Minggu Pertama Menyusui. www.hellosehat.com
  10. Rezkisari, Indira. 2015. Tantangan Ibu Menyusui. www.republika.co.id tanggal 12 Februari 2015
  11. Andriani, Dewi. 2018. Kualitas ASI Maksimal Jika Ibu Rileks dan Tidak Stress Saat Menyusui. https://m.bisnis.com tanggal 1 Agustus 2018
  12. Kementrian Kesehatan RI. 2017. Menyusui Dapat Menurunkan Angka Kematian Bayi. www.depkes.go.id tanggal 9 Agustus 2017
  13. Tips Jadi Ayah Baru dari facebook AyahAsi
  14. Dukungan Untuk Ibu Menyusui dari facebook AIMI Jateng

Kementrian Kesehatan RI. 2018. Riset Kesehatan Dasar Tahun 2018.

Mengapa Tubuh Penderita TBC Cenderung Kurus?

Fitri Purwaningsih, AMG

Anda masih ingat dengan nama-nama besar seperti voltaire, Sir Walter scott, Edgar Allan Poe, Frederic Chopin, Leanec, atau Anton Chekov? Dan Tahukah anda bahwa mereka tercatat meninggal karena terinfeksi penyakit tuberkulosis?

Tuberkulosis paru adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri tuberkulosis. Pada awal abad ke-19, penyakit ini menyerang benua eropa dan amerika dengan angka kematian ( mortalitas ) yang cukup tinggi yaitu 400 orang dari 100.000 penduduk. Sekarang, WHO tahun 2013 melaporkan bahwa tahun 2012 ada sekitar 8,6 juta orang mengidap TB, sekitar 75% berada di Afrika. Data juga mencatat 75% penderita TB adalah mereka yang berusia produktif secara ekonomi ( usia 15 -50 tahun ).

            TB paru  berkaitan dengan kasus kurang gizi. Seseorang dengan berat badan kurang dari 35kg beresiko 4 kali lebih besar tertular TB. Indek Massa Tubuh ( IMT ) kurang dari 18,5kg/m² memang cenderung mudah sakit. Dan sebaliknya, TB dapat menyebabkan seseorang menderita kurang gizi. Ada penelitian di India yang menunjukkan bahwa penderita TB 7 kali beresiko mempunyai IMT kurang dari 18,5 kg/m². Bahkan penderita TB dengan IMT kurang dari 17 kg/m² sering terkait dengan mortalitas. Jadi, gizi buruk dapat meningkatkan insiden dan mortalitas TB dan sebaliknya TB dapat memperburuk status gizi seseorang.

            Pada saat seseorang terdiagnosa TB, dalam tubuhnya mengalami perubahan metabolisme untuk mengaktifasi sistem  imun sebagai respon terhadap infeksi kuman. Perombakan-perombakan sel ( katabolisme ) juga meningkat. Adanya batuk kronis dalam waktu lama, bahkan bisa sampai batuk darah, demam, sesak nafas, depresi  dan kelelahan. Diperparah juga dengan produksi dahak yang mengganggu jalan nafas dan penurunan berat badan. Namun, nafsu makan justri turun bahkan hilang akibat menurunnya konsentrasi leptin dalam darah.

            Perubahan metabolik yang juga terjadi adalah anabolic block. Anabolik blok adalah kondisi dimana asam amino tidak dapat dibangun menjadi susunan protein yang lebih komplek. Seperti yang kita tahu, protein mempunyai fungsi yang sangat penting. Seperlima dari tubuh kita adalah protein. Protein sangat berperan dalam kerja hormon, enzim, matrik sel dan sebagainya. Keberadaan protein yang tidak bisa digantikan oleh zat gizi yang lain adalah fungsinya sebagai pembangun dan pengatur sel-sel dan jaringan tubuh.

            Jika tubuh  tidak mampu memenuhi kebutuhan energi dari asupan makanan maka ia akan mengambil dari  cadangan yang berupa lemak. Dan jika simpanan lemak tidak cukup maka kekurangan energi akan dipenuhi dari perombakan protein yang berada dalam jaringan sel dan otot tubuh, termasuk otot pada jantung dan saluran nafas. Jadi penderita TB cenderung berbadan kurus sebagai dampak dari hiperkatabolisme dan  peningkatan metabolisme tubuh lainnya. Anoreksia atau kehilangan nafsu makan bukan semata-mata sebagai faktor psikologis, tetapi perubahan kondisi fisik akan mempengaruhi kemampuan makan penderita TB.

Kombinasi antara pengobatan TB dan terapi nutrisi sangat diperlukan. Obat TB dikenal dengan OAT atau Obat Anti Tuberkulosis, sementara terapi nutrisi ditetapkan dengan mempertimbangkan  kemampuan makan dan derajat gizi buruk penderitanya. Insiden TB akan menurun dengan meningkatnya IMT.

Pemberian makan yang berlebihan ( Overfeeding ) pada penderita kurang gizi justru dapat memperburuk hipermetabolisme, meningkatkan stres oksidatif dan meningkatkan komplikasi dan kematian. Ketika pasien mulai makan, pola metabolisme berubah lagi dari lemak ke karbohidrat. Produksi insulin meningkat, dan perubahan fisiologi lainnya yang bisa mengakibatkan morbiditas dan mortalitas meningkat. Gangguan cairan, defisiensi vitamin, aritmia jantung,  gagal nafas dan jantung kongestif sering dilaporkan selama proses refeeding ini.

Terapi gizi yang tepat dapat memperbaiki respon imun dan mengembalikan fungsi organ-organ vital. Berat badan akan berangsur-angsur normal seiring menghilangnya peradangan akibat infeksi pada fase  penyembuhan.

Terapi gizi juga disesuaikan dengan keluhan penderita, apakah ada mual, anoreksia, sedang menderita penyakit lain yang mengharuskannya menjalani diet atau terapi lain seperti hipertensi, terapi insulin, kemoterapi dan sebagainya. Berapa banyak makanan yang sanggup dihabiskan dalam paling tidak 5 hari terakhir. Apakah ada pengurangan berat badan tanpa sebab yang disengaja dalam 3-5 bulan terakhir. Berapa IMTnya. Penderita TB dengan IMT kurang dari 14 kg/m² beresiko sangat tinggi untuk mengalami refeeding syndrom.

Secara umum kebutuhan kalori untuk penderita TB sekitar 35-40 kkal/BBI/hari. Dengan komposisi karbohidrat 45-65%, lemak 25-35% dan Protein 15-30%. Mikronutrien yang harus diperhatikan adalah Retinol, Vitamin C, vitamin E, zat besi, zink, selenium dan antioksidan. Kebutuhan cairan sekitar 25-35 ml/kg/hari.

Cara pemberian makannya juga perlu disesuaikan. Dimulai dari makanan bertekstur encer kemudian pelan-pelan konsentrasi ditingkatkan seiring hilangnya anoreksia dan meningkatnya kemampuan makan.

Penderita TB dengan nafsu makan yang baik dan tingkat asupan sekitar 75-100% dari kebutuhan perhari dapat makan seperti biasa atau boleh jika menginginkan makanan lunak.

Apabila asupan baru sekitar 50-75% sebaiknya diberi formula enteral tambahan seperti susu dalam dietnya, untuk menambah asupan kalori tetapi tidak menyebabkan kelelahan makan. Pilih makanan yang padat gizi seperti arem-arem, bubur kacang ijo, jus buah dan sebagainya. Makanlah dalam porsi kecil tetapi sering. Tidak perlu terlalu memaksa harus makan padat dalam jumlah besar, paling tidak terpenuhi 50% kebutuhan perhari terpenuhi kemudian berangsur-angsur ditingkatkan sekitar 200-300 kkal setiap 3-4 hari sampai tercapai target yang ditetapkan.

Apabila penderita hanya mampu makan kurang dari 50% kebutuhannya dalam waktu lebih dari 10 hari, sebaiknya dibawa ke rumah sakit untuk memperbaiki asupannya. Tim terapi gizi akan memberi penanganan yang tepat, apakan melalui terapi nasogastrik ( NGT ) atau nutrisi parenteral.

“Mencegah lebih baik daripada mengobati”

DAFTAR PUSTAKA

  1. KEPMENKES RI NOMOR HK.01.07/MENKES/393/2019

TENTANG PEDOMAN NASIONAL PELAYANAN KEDOKTERAN TATA LAKSANA

MALNUTRISI PADA DEWASA, 2019

  • SHEBA DENISICA NASUTION, MALNUTRISI DAN ANEMIA PADA PENDERITA TUBERKULOSIS, 2015
  • PRINSIP DASAR ILMU GIZI, SUNITA ALMATSIER, 2004

FISIOTERAPI PADA PARU PARU


Oleh: Prayitno,Ftr

Fisioterapi merupakan bentuk pelayanan kesehatan yang ditujukan kepada individu/ kelompok untuk mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang rentang kehiduan dnegan menggunakan penanganan secara manual, peningkatan gerak, peralatan ( fisik, elektroterapis dan mekanis), pelatihan fungsi dan komunikasi.( PMK no 65 tahun 2015). Fisioterapis adalah setiap orang yang telah lulus pendidikan fisioterapi sesuai dengan peraturan yang berlaku dan secara sah legal dapat memberikan layanan tindakan fisioterapi ( promotif, preventif, kuratif dan rehailitatif) sesuai dengan permasalahan yang dihadapi pasien

Fisioterapi pada paru atau biasa disebut dengan fisioterapi dada merupakan salah satu penanganan fisioterapi yang ditujukan untuk mengatasi permasalahan yang berhubungan dengan saluran pernapasan. Fisioterapi pada paru tidak hanya diberikan dalam rangka membersihkan saluran pernapasan karena adanya dahak/ mukus, namun juga bagaimana mengembalikan fungsi paru agar dapat bekerja secara optimal dalam memenuhi kebutuhan tubuh, orang yang mengalami sakit paru merasakan mudah lelah dan mudah ngos-ngosan/ menggeh – menggeh, dengan mendapatkan tindakan dari seorang fisioterapis maka fungsi dari paru dapat dijaga dan dimaksimalkan.

            Dalam memberikan layanan fisioterapis akan selalu melakukan pemeriksaan terlebih dahulu guna menentukan tujuan dari terapi yang akan dilakukan dan menentukan metode/modalitas/ peralatan yang digunakan. Pada kondisi penyakit paru problematik/ pemasalahan yang sering dihadapi oleh fisioterapi diantaranya adalah pasien kesulitan saat mengeluarkan dahak, dada terasa penuh, nafas menjadi tidak teratur ( perubahan pola napas), rasa kaku dan tegang pada otot didada, dan juga pasien merasa mudah lelah dan sesak saat beraktivitas.

Berikut beberapa latihan/tindakan yang digunakan dalam rangka mengatasi permasalahan yang sering dihadapi pasien paru. Pada kesempatan ini kami uraikan mengenai tehnik terapi untuk mengeluarkan dahak.

  1. Postural drainage

Postural drainage merupakan salah satu tehnik yang digunakan untuk mengalirkan sputum/ dahak yang berada di dalam paru agar mengalir ke saluran pernapasan yang besar sehingga lebih mudah untuk dikeluarkan. Tindakan ini dilakukan selama minimal 20 menit untuk satu bagian lobus paru dan dilakukan pemeriksaan suara paru terlebih dahulu untuk menentukan posisi yang tepat. Dilakukan sehari sebanyak 2 kali pada pagi dan sore hari.

  • Tapotemen/perkusi

Teknik ini berupa tepukan yang ritmis dan terah ke bagian paru, tujuannya adalah untuk menggetarkan paru sehingga bila ada dahak yang lengket pada dinding saluran napas dapat terlepas dan mengalir kesaluran napas yang lebih besar. Tapotemen biasanya dilakukan bersamaan degan pemberian postural drainage. Tidak semua kondisi paru boleh diberikan tapotemen / perkusi ada hal hal perlu diperhatikan dalam pemberian tindakan ini diantaranya adanya suara mengi/ wheezing karena dapat menyebabkan keluhan sesak semakin bertambah jika tidak dilakukan secara tepat, batuk darah karena dapat menambah perdarahan. Ritme yang teratur dan frekuensi yang tepat menjadi hal yang harus dilakukan tidak sekedar kerasnya tepukan yang diberikan ke dada baik dari depan maupun dari belakang. Bila melakukan perkusi sebaiknya jumlah tepukan mencapai 25 kali dalam 10 detik agar hasil lebih maksimal, selama 3-5 menit untuk tiap bagian dari paru paru.

  • Vibrasi

Vibrasi dengan menggetarkan sangkar dada, diberikan setelah pemberian postural drainage dan aplikasi tapotemen, vibrasi digunakan untuk meningkatkan dan mempercepat aliran sekret di dalam paru. Vibrasi dilakukan pada saat pasien ekspirasi, dimana sebelumnya pasien diminta tarik napas dalam kemudian saat ekspirasi diberikan vibrasi sampai akhir ekspirasi. Dengan frekuensi 4-5 kali getaran.

  • Latihan Batuk efektif

Latihan batuk efektif digunakan untuk mengeluarkan dahak yang sudah terkumpul ke saluran pernapasan yang besar, setelah dilakukan prosedur postural drainase, tapotemen dan vibrasi. Batuk efektif adalah tehnik batuk yang diharapkan dapat mengeluarkan dahak, tidak seperti batuk pada umumnya batuk efektif terbukti lebih bisa dan banyak mengeluarkan dahak. Bagaimanakah cara melakukanannya, pertama ambil posisi duduk tegak atau berdiri, kemudian tarik napas dalam sebanyak 3 kali kemudian bernapas dengan pernapasan biasanya kemudian tarik napas dan batukkan sebanyak 2 kali secara berturut turut tanpa ada jeda (dalam satu kali tarik napas kemudian dibatukkan sebanyak 2 kali berturut turut tanpa jeda) . Batuk dilakukan 2 kali berturut turut bertujuan untuk melepaskan perlengketan sputum/dahak pada saluran pernapasan dan batuk yang kedua ntuk mengeluarkan mukus dari paru paru.  Saat keluar dahak jangan lupa tutuplah mulut dengan sapu tangan / tisu kemudian buang ke tempat sampah dan cuci tangan untuk meminimalkan penularan.

Beberapa teknik tersebut diatas bisa dilakukan secara teratur selama produksi mukus/ dahak masih banyak, namun menjadi kurang efektif jika yang terjadi batuk kering.

Selamat mencoba dan melakukan teknik tersebut.

Untuk  lebih jelasnya bisa menghubungi Unit Fisioterapi di RSP Respira.

Masih ada permasalahan lain yang akan kita bahas namun akan kami lanjutkan pada eposide selanjutnya diantaranya mengenai bagaimana melalukan latihan pernapasan yang benar dan latihan untuk mengembalikan kemampuan paru yang mengalami penurunan akibat sait paru paru.

Daftar Pustaka

  1. Barbara A. Webber, Jenifer A, Pryor,Physiotherapy technique, Physiotherapy for respiratory and cardiac problem, secong edition, churchill livingstone, singapore 1998.
  2. Badget, D.;Casselbeny, C.: Chest Physiotheraphy in A Practical guide to Pediatric Intensive Care 2nd Edition 1984.
  3. Slamet sumarno, Teknik fasilitasi dan strategi kontrol respirasi, Temu ilmiah fisioterapi XIX, Yogyakarta 2004
  4. Worjodiarjo, M.: peran fisioterapi dalam penanganan penyakit obstruksi pada anak. Dalam kumpulan naskah Temu Ilmiah Tahunan Fisioterapi