Berita

Sampah Puntung Rokok : Sampah Kecil yang Ternyata….

Jumlah perokok aktif di Indonesia jumlahnya tidak sedikit. Berdasarkan data BPS jumlah perokok aktif dengan usia ≥15 tahun ada sekitar 28,96% dari total jumlah penduduk Indonesia. Rokok tidak saja menimbulkan dampak buruk pada kesehatan, tetapi ternyata juga mengganggu lingkungan. Asap rokok dapat menimbulkan polusi bahkan dapat membahayakan ketika terhirup oleh paru-paru. Kemudian puntung rokok yang selama ini dianggap sepele ternyata juga dapat menimbulkan pencemaran lingkungan. Setiap harinya perokok aktif dapat merokok lebih dari satu batang rokok. Bisa kita bayangkan berapa banyak setiap perokok menghasilkan sampah puntung rokok setiap harinya.

              Berbicara mengenai sampah puntung rokok, menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO) ada jutaan perokok yang membuang puntung rokok secara sembarangan. Sering kita lihat sampah puntung rokok dijalan-jalan, selokan, taman dan lain sebagainya. Sampah-sampah ini nantinya lambat laun dapat berujung hingga ke laut. Pada tahun 2019, pernah terjadi belasan penyu di suatu pantai di daerah Bengkulu mati. Belum diketahui secara jelas penyebab pasti matinya belasan penyu. Akan tetapi pada bagian pencernaan penyu banyak ditemukan sampah plastik, karet hingga puntung rokok. Hasil riset yang dilakukan peneliti Universitas Georgia, Jenna Jambeck yang dirilis pada 2015, menunjukkan bahwa Indonesia menjadi negara kedua penyumbang sampah di laut setelah China. Setidaknya, ada 187,2 juta ton sampah dari Indonesia ada di laut. Dari jumlah tersebut sampah puntung rokok menjadi sampah terbanyak yang ditemukan. Penelitian lain yang dilakukan di  Pantai Batu Payung, Desa Sedau,  Kabupaten Bengkayang dan Pantai Pasir Panjang, Desa Karimunting, Kota Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat juga menemukan bahwa  jenis sampah terbanyak adalah sampah plastik, yang berupa bungkus makanan, sedotan, dan puntung rokok.(Dian Rahayu Jati, dkk, 2020).

              Dengan adanya hal tersebut, kita dapat melihat bahwa ternyata sampah puntung rokok sudah meresahkan lingkungan. Dan sampah puntung rokok ternyata bukan sampah biasa, melainkan termasuk sampah bahan berbahaya dan beracun (B3). Namun, hal ini tidak sepenuhnya disadari oleh semua orang terutama perokok aktif. Bahkan ada studi dari Keep America Beautiful (KAB) melaporkan bahwa 77% responden survei berpikir bahwa puntung rokok itu bukan sampah. Puntung rokok tidak saja menjadi sampah visual yang menganggu keindahan lingkungan, tapi juga mengancam kehidupan makhluk hidup maupun lingkungan. Puntung rokok terdiri dari ribuan serat selulosa asetat yang merupakan filter pada batang rokok, meskipun dapat terurai secara biologis, membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai . Serat selulosa asetat, seperti mikroplastik lainnya, juga merupakan polutan umum yang ditemukan di ekosistem, bahkan terakumulasi di dasar laut dalam.

              Filter rokok bekas juga mengandung ribuan bahan kimia yang dapat membunuh tanaman, serangga, tikus, jamur, dan makhluk hidup lainnya. Bahkan, beberapa bahan kimia dalam filter rokok bekas dikenal sebagai karsinogen, senyawa penyebab kanker.      Kemudian ada penelitian dari Departemen Biologi Anglia Ruskin University pada 2019, menyebutkan bahwa puntung rokok mengurangi tumbuhnya kecambah pada rumput dan semanggi hingga 25 persen. Selain itu, puntung rokok juga mengurangi jumlah biomassa akar semanggi hampir 60 persen. Kemudian, penelitian dari Slaughter, dkk. (2014) menyatakan racun yang terkandung di dalam 1 puntung yang diencerkan dengan 1 liter air cukup untuk membunuh ikan dan biota laut lainnya yang dapat dimasukkan ke dalamnya. Penelitian lain yang hampir serupa juga mengungkap bahwa semakin lama waktu paparan limbah tembakau puntung rokok maka akan semakin menganggu perkembangan embrio ikan yang ada di perairan (Diyah Ayu, 2018).

              Tidak berhenti disitu, mikroplastik yang berasal dari rokok dapat masuk ke tubuh manusia melalui saluran pernapasan dan mengendap di alveolus paru. Selain itu, mikroplastik dapat masuk ke dalam pencernaan manusia. Mikroplastik yang ada di perairan seringkali tertelan oleh biota perairan dimana biota tersebut yang sering dikonsumsi manusia. Tentu ini membahayakan kesehatan manusia. Lebih lanjut, ternyata mikroplastik juga mengganggu siklus hidrologi air. Ketika mikroplastik menguap akan mengikat molekul air, sehingga air menjadi terkontaminasi zat berbahaya.

              Terkait sampah puntung rokok tidak terlepas dari jumlah perokok itu sendiri. Semakin meningkatnya jumlah perokok dan jumlah konsumsi rokok tentu berdampak pada peningkatan sampah puntung rokok. Untuk itu, dalam rangka peringatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia yang jatuh pada tanggal 31 Mei, mengajak kita untuk sadar dan memahami tidak saja rokok dan asap rokok yang berbahaya bagi kesehatan, namun sampah puntung rokok pun juga berbahaya bagi lingkungan. Perlu bagi semua orang memahami sampah puntung rokok bukan sampah rumah tangga,melainkan sampah bahan berbahaya dan beracun. Edukasi oleh pihak yang berkompeten tentang hal ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat terutama perokok aktif untuk tidak membuang sampah puntung rokok sembarangan. Edukasi dapat dilakukan melalui kampanye maupun iklan layanan masyarakat. Pemerintah dengan kolaborasi masyarakat dapat menyediakan tempat sampah khusus untuk sampah puntung rokok. Pemerintah juga dapat memberikan sanksi tegas tentang larangan membuang sampah puntung rokok sembarangan bagi masyarakat. Selain itu juga pemerintah dan masyarakat dapat berkolaborasi terkait pemanfaatan limbah puntung rokok untuk mengurangi jumlah sampah yang ada. Bisa kita liat dalam salah satu penelitian dimana pemisahan nikotin dari puntung rokok dapat dimanfaatkan sebagai bahan insektisida. (Amri Aji, dkk, 2015). Penelitian lain juga menyebutkan bahwa limbah puntung rokok filter dapat dimanfaatkan sebagai bahan campuran pembuatan beton ringan berpori. (Agata Iwan Candra, dkk, 2019). Tapi perlu kita ingat, bagaimanapun yang terbaik adalah bagaimana perokok dapat berhenti merokok atau setidaknya mengurangi jumlah perokok dan jumlah konsumsi rokok. Karena pemanfaatan limbah puntung rokokpun tidak akan berguna ketika tingkat konsumsi rokok masih tinggi. Sampah puntung rokok akan tetap menggunung dan semakin tidak terkendali dampaknya bagi kesehatan maupun lingkungan. Yuk kita mulai dari diri sendiri untuk tidak merokok dan menjaga lingkungan kita mulai dari sekarang.

By : Nur Handayani, S.KM

Daftar Pustaka

Agata Iwan Candra, dkk. 2019. Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok Filter Sebagai Bahan Campuran Beton Ringan Berporihttps://scholar.google.com

Amri Aji, dkk. 2015. Isolasi Nikotin Dari Puntung Rokok Sebagai Insektisida. Jurnal Teknologi Kimia Unimal 4 : 1 (Mei 2015) 100 – 12

Adinda Permatasari, dkk. 2019. Indonesia Penyumbang Limbah Puntung Rokok Terbesar Kedua di Dunia. https://www.viva.co.id tanggal 25 November 2019

BPS. 2021. Persentase Merokok Pada Penduduk Umur ≥ 15 Tahun Menurut Provinsi (Persen), 2019-2021. https://www.bps.go.id

Dian Rahayu Jati, dkk. 2020. Identifikasi Jenis Dan Jumlah Sampah Laut Di Kabupaten Bengkayang Dan Kota Singkawang (Monitoring Of Marine Litter In Bengkayang District And Singkawang City). Jurnal Teknologi Lingkungan Basah Vol. 8 No. 1

Fatma Fitrianuari Fatima,dkk. 2021. Sampah puntung rokok, si kecil pembawa petaka yang diacuhkan. https://www.ekuatorial.com tanggal 24 Maret 2021

Lenny Isnaeni Sugianto, dkk. 2020. Perancangan Kampanye Sampah Puntung Rokok Di Taman Kota Bandung (Studi Kasus : Alun-Alun Bandung, Alun-Alun Regol Dan Taman Lansia). https://journalkreatif.sttbandung.ac.id/index.php/files/issue/view/2

Lestari, Diyah Ayu. 2018. Pengaruh Paparan Limbah Tembakau Puntung Rokok Dengan Waktu Yang Berbeda Terhadap Perkembanagan Embrio Ikan Zebra (Danio Rerio). http://repository.ub.ac.id/id/eprint/11682

Prisca Triferna Violetta, dkk. 2022. Peneliti: Sampah puntung rokok ikut sebabkan cemaran mikroplastik. https://www.antaranews.com tanggal 27 Mei 2022

Swastika, Amira. 2019. Tak Hanya Sampah Plastik, Puntung Rokok Juga Berbahaya Bagi Lingkungan. https://nationalgeographic.grid.id tanggal 15 Agustus 2019

Waste Management. 2020. Sampah Puntung Rokok: Kecil, Berbahaya, dan Ada Dimana-mana. https://waste4change.com tanggal 23 Oktober 2020

Sharing is caring!

Write a Comment

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

Tips Aman dan Sehat Konsumsi Daging Kurban

Oleh : Nur Handayani, S.KM Idul Adha merupakan salah satu hari raya yang diperingati oleh umat muslim. Hari raya ini identik …

Keluarga Keren Cegah Stunting

Oleh : Nur Handayani, S.KM               Hari Keluarga Nasional …

TIPS SEHAT SELAMA LIBURAN

Oleh : Susilawati, SKM Berlibur diantara kesibukan harian memberi begitu banyak manfaat pada diri seseorang apalagi jika …

Aromaterapi Lavender Sebagai Salah Satu Intervensi Komplementer Relaksasi

Terapi komplementer adalah terapi tradisional yang diberikan untuk mendukung terapi pengobatan modern (pengobatan medis). …

Sampah Puntung Rokok : Sampah Kecil yang Ternyata….

Jumlah perokok aktif di Indonesia jumlahnya tidak sedikit. Berdasarkan data BPS jumlah perokok aktif dengan usia ≥15 tahun …

SEHAT SETELAH LEBARAN

Oleh : Susilawati, SKM Perayaan Idul Fitri di Indonesia selalu identik dengan menu tradisional yang penuh rempah dan kaya …