Berita

FISIOTERAPI PADA PARU PARU


Oleh: Prayitno,Ftr

Fisioterapi merupakan bentuk pelayanan kesehatan yang ditujukan kepada individu/ kelompok untuk mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang rentang kehiduan dnegan menggunakan penanganan secara manual, peningkatan gerak, peralatan ( fisik, elektroterapis dan mekanis), pelatihan fungsi dan komunikasi.( PMK no 65 tahun 2015). Fisioterapis adalah setiap orang yang telah lulus pendidikan fisioterapi sesuai dengan peraturan yang berlaku dan secara sah legal dapat memberikan layanan tindakan fisioterapi ( promotif, preventif, kuratif dan rehailitatif) sesuai dengan permasalahan yang dihadapi pasien

Fisioterapi pada paru atau biasa disebut dengan fisioterapi dada merupakan salah satu penanganan fisioterapi yang ditujukan untuk mengatasi permasalahan yang berhubungan dengan saluran pernapasan. Fisioterapi pada paru tidak hanya diberikan dalam rangka membersihkan saluran pernapasan karena adanya dahak/ mukus, namun juga bagaimana mengembalikan fungsi paru agar dapat bekerja secara optimal dalam memenuhi kebutuhan tubuh, orang yang mengalami sakit paru merasakan mudah lelah dan mudah ngos-ngosan/ menggeh – menggeh, dengan mendapatkan tindakan dari seorang fisioterapis maka fungsi dari paru dapat dijaga dan dimaksimalkan.

            Dalam memberikan layanan fisioterapis akan selalu melakukan pemeriksaan terlebih dahulu guna menentukan tujuan dari terapi yang akan dilakukan dan menentukan metode/modalitas/ peralatan yang digunakan. Pada kondisi penyakit paru problematik/ pemasalahan yang sering dihadapi oleh fisioterapi diantaranya adalah pasien kesulitan saat mengeluarkan dahak, dada terasa penuh, nafas menjadi tidak teratur ( perubahan pola napas), rasa kaku dan tegang pada otot didada, dan juga pasien merasa mudah lelah dan sesak saat beraktivitas.

Berikut beberapa latihan/tindakan yang digunakan dalam rangka mengatasi permasalahan yang sering dihadapi pasien paru. Pada kesempatan ini kami uraikan mengenai tehnik terapi untuk mengeluarkan dahak.

  1. Postural drainage

Postural drainage merupakan salah satu tehnik yang digunakan untuk mengalirkan sputum/ dahak yang berada di dalam paru agar mengalir ke saluran pernapasan yang besar sehingga lebih mudah untuk dikeluarkan. Tindakan ini dilakukan selama minimal 20 menit untuk satu bagian lobus paru dan dilakukan pemeriksaan suara paru terlebih dahulu untuk menentukan posisi yang tepat. Dilakukan sehari sebanyak 2 kali pada pagi dan sore hari.

  • Tapotemen/perkusi

Teknik ini berupa tepukan yang ritmis dan terah ke bagian paru, tujuannya adalah untuk menggetarkan paru sehingga bila ada dahak yang lengket pada dinding saluran napas dapat terlepas dan mengalir kesaluran napas yang lebih besar. Tapotemen biasanya dilakukan bersamaan degan pemberian postural drainage. Tidak semua kondisi paru boleh diberikan tapotemen / perkusi ada hal hal perlu diperhatikan dalam pemberian tindakan ini diantaranya adanya suara mengi/ wheezing karena dapat menyebabkan keluhan sesak semakin bertambah jika tidak dilakukan secara tepat, batuk darah karena dapat menambah perdarahan. Ritme yang teratur dan frekuensi yang tepat menjadi hal yang harus dilakukan tidak sekedar kerasnya tepukan yang diberikan ke dada baik dari depan maupun dari belakang. Bila melakukan perkusi sebaiknya jumlah tepukan mencapai 25 kali dalam 10 detik agar hasil lebih maksimal, selama 3-5 menit untuk tiap bagian dari paru paru.

  • Vibrasi

Vibrasi dengan menggetarkan sangkar dada, diberikan setelah pemberian postural drainage dan aplikasi tapotemen, vibrasi digunakan untuk meningkatkan dan mempercepat aliran sekret di dalam paru. Vibrasi dilakukan pada saat pasien ekspirasi, dimana sebelumnya pasien diminta tarik napas dalam kemudian saat ekspirasi diberikan vibrasi sampai akhir ekspirasi. Dengan frekuensi 4-5 kali getaran.

  • Latihan Batuk efektif

Latihan batuk efektif digunakan untuk mengeluarkan dahak yang sudah terkumpul ke saluran pernapasan yang besar, setelah dilakukan prosedur postural drainase, tapotemen dan vibrasi. Batuk efektif adalah tehnik batuk yang diharapkan dapat mengeluarkan dahak, tidak seperti batuk pada umumnya batuk efektif terbukti lebih bisa dan banyak mengeluarkan dahak. Bagaimanakah cara melakukanannya, pertama ambil posisi duduk tegak atau berdiri, kemudian tarik napas dalam sebanyak 3 kali kemudian bernapas dengan pernapasan biasanya kemudian tarik napas dan batukkan sebanyak 2 kali secara berturut turut tanpa ada jeda (dalam satu kali tarik napas kemudian dibatukkan sebanyak 2 kali berturut turut tanpa jeda) . Batuk dilakukan 2 kali berturut turut bertujuan untuk melepaskan perlengketan sputum/dahak pada saluran pernapasan dan batuk yang kedua ntuk mengeluarkan mukus dari paru paru.  Saat keluar dahak jangan lupa tutuplah mulut dengan sapu tangan / tisu kemudian buang ke tempat sampah dan cuci tangan untuk meminimalkan penularan.

Beberapa teknik tersebut diatas bisa dilakukan secara teratur selama produksi mukus/ dahak masih banyak, namun menjadi kurang efektif jika yang terjadi batuk kering.

Selamat mencoba dan melakukan teknik tersebut.

Untuk  lebih jelasnya bisa menghubungi Unit Fisioterapi di RSP Respira.

Masih ada permasalahan lain yang akan kita bahas namun akan kami lanjutkan pada eposide selanjutnya diantaranya mengenai bagaimana melalukan latihan pernapasan yang benar dan latihan untuk mengembalikan kemampuan paru yang mengalami penurunan akibat sait paru paru.

Daftar Pustaka

  1. Barbara A. Webber, Jenifer A, Pryor,Physiotherapy technique, Physiotherapy for respiratory and cardiac problem, secong edition, churchill livingstone, singapore 1998.
  2. Badget, D.;Casselbeny, C.: Chest Physiotheraphy in A Practical guide to Pediatric Intensive Care 2nd Edition 1984.
  3. Slamet sumarno, Teknik fasilitasi dan strategi kontrol respirasi, Temu ilmiah fisioterapi XIX, Yogyakarta 2004
  4. Worjodiarjo, M.: peran fisioterapi dalam penanganan penyakit obstruksi pada anak. Dalam kumpulan naskah Temu Ilmiah Tahunan Fisioterapi

Sharing is caring!

Write a Comment

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

BANTUAN HIDUP DASAR

Oleh dr. Ni Made Erna P Kejadian henti napas dan henti jantung dapat terjadi di mana saja dan kapan saja, serta dapat menimpa …

Ayo Dukung Ibu Sukses Menyusui

By : Nur Handayani, SKM Penilaian keluarga sehat yang menjadi program Kementrian kesehatan terdiri dari 12 indikator. Salah …

Informasi Pelayanan Spesialis Paru dr. Ngatwanto, Sp.P

Sharing is caring! Share Tweet Pin Google+ 0shares

Mengapa Tubuh Penderita TBC Cenderung Kurus?

Fitri Purwaningsih, AMG Anda masih ingat dengan nama-nama besar seperti voltaire, Sir Walter scott, Edgar Allan Poe, Frederic …