Berita

Gigi dan Mulutku Sehat di Masa Pandemi Hari Kesehatan Gigi dan Mulut Nasional 12 September 2021

Oleh: Nur Handayani, S.KM

Sudah gosok gigi kah Anda hari ini? Habis makan makanan manis belum gosok gigi? Kapan terakhir Anda ke dokter gigi? Mungkin ada beberapa diantara kita lupa belum menggosok giginya hari ini. Atau ada Sahabat paru yang saat ini sedang mengalami sakit gigi? Sahabat paru, dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 89 Tahun 2015, dinyatakan bahwa kesehatan gigi dan mulut adalah bagian integral dari kesehatan tubuh secara keseluruhan. Fakta ini belum sepenuhnya dipahami oleh masyarakat. Di kehidupan masyarakat kita umumnya lebih memprioritaskan Kesehatan fisik dan mental. Padahal Kesehatan gigi dan mulut pun perlu untuk kita jaga. Gangguan Kesehatan gigi dan mulut dapat menimbulkan masalah kesehatan yang serius. Terlebih lagi saat ini kita masih dalam masa pandemi.

              Berdasarkan data Riskesdas 2018, Untuk kesehatan gigi dan mulut, Riskesdas 2018 mencatat proporsi masalah gigi dan mulut sebesar 57,6% dan yang mendapatkan pelayanan dari tenaga medis gigi sebesar 10,2%. Adapun proporsi perilaku menyikat gigi dengan benar sebesar 2,8%. Melihat kondisi tersebut menggambarkan bahwa Kesehatan gigi dan mulut masyarakat Indonesia masih perlu peningkatan. Edukasi yang memadai, sinergi dari berbagai pihak diperlukan termasuk kesadaran masyarakat untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut akan menjadi harapan untuk dapat mencapai target Indonesia Bebas Karies 2030.

              Banyak hal yang berpengaruh terhadap kesehatan gigi dan mulut, antara lain faktor kebiasaan yang berhubungan dengan gigi dan mulut (sperti : kebiasaan merokok), cara menyikat gigi yang benar, faktor makanan, faktor lingkungan, faktor pelayanan kesehatan gigi dan faktor pengetahuan. Kebiasaan buruk seperti merokok sangat berpengaruh terhadap gangguan kesehatan gigi dan mulut. Merokok tidak hanya menimbulkan efek secara sistemik, tetapi juga dapat menyebabkan  timbulnya  kondisi  patologis  di  rongga  mulut.  Gigi  dan  jaringan  lunak rongga mulut, merupakan bagian yang dapat mengalami kerusakan akibat rokok. Penyakit  periodontal,  karies,  kehilangan  gigi,  resesi  gingiva,  lesi  prekanker,  kanker mulut,  serta  kegagalan  implan,  adalah  kasus-kasus  yang  dapat  timbul  akibat  kebiasaan merokok. Kebiasaan buruk lainnya bisa terjadi pada anak, kebiasaan menyusu sambil tidur adalah faktor pemicu terjadinya gangguan karies gigi pada anak. Perlu pembersihan gigi dan gusi anak setelah menyusu. Cara menyikat gigi yang benar juga musti diperhatikan. Seperti halnya yang lain, ibu hamil pun perlu menjaga kebersihan gigi dan mulut. Karena bila tidak dijaga dapat menimbulkan radang gusi. Radang gusi yang tidak ditangani dapat bertambah parah dan bisa menyebabkan infeksi ditempat lain. Penyakit gusi dapat mempengaruhi kesehatan janin. Perubahan gaya hidup dan pekembangan makanan dan jajanan untuk anak mewarnai munculnya gangguan kesehatan gigi terutama pada anak. Anak terkadang kelupaan untuk gosok gigi, didukung pula makan jajanan yang dapat merusak gigi sehingga beberapa mengalami gigi berlubang. Dalam masa pandemic seperti ini, membuat Sebagian orang merasa takut untuk memeriksakan kesehatan gigi dan mulutnya di pelayanan kesehatan. Akibatnya kesehatan gigi menjadi terabaikan. Hal-hal semacam di atas itulah yang kemudian berdampak pada kesehatan gigi dan mulut. Padahala kesehatan gigi dan mulut merupakan gerbang kesehatan untuk kesehatan secara umum. Gangguan kesehatan gigi dan mulut dapat mempengaruhi kerusakan organ tubuh lain seperti jantung dan paru.

              Beberapa survei dilakukan pada masa pandemi seperti sekarang ini. Salah satunya oleh pihak Unilever. Head of Sustainable Living Beauty and Personal Care and Home Care, Unilever Indonesia Foundation Drg. Ratu Mirah Afifah, GCClindent, MDSc mengatakan pandemi COVID-19 telah menyebabkan perubahan besar terhadap rutinitas sehari-hari masyarakat di seluruh dunia. Penelitian terkini mengenai dampak pandemi pada kebiasaan untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut masih terbatas. Khusus di Indonesia pihaknya melakukan survei kepada 1.000 responden berusia 18 tahun ke atas. Hasil survei menunjukkan sikap dan perilaku di masa pandemi ternyata 7 dari 10 orang mengatakan selama pandemi mereka lebih fokus pada kesehatan dan kesejahteraan menyeluruh. Menurut hasil survei, terjadi peningkatan dari kebiasaan-kebiasaan seperti makan makanan yang sehat, berolahraga, mengurangi merokok, dan mengurangi minum minuman beralkohol. Selain itu dampak COVID-19 terhadap kebiasaan merawat gigi telah terjadi penurunan kebiasaan menyikat gigi dua kali sehari dibandingkan hasil survei tahun 2018. Kemudian kebiasaan buruk meningkat selama di rumah yakni 2 dari 5 orang dewasa mengaku tidak menyikat gigi seharian, dan ada 7 dari 10 orang menghindari pergi ke dokter gigi. Kebiasaan tersebut mudah ditiru oleh anak-anak, ia mengungkapkan apabila orang tua tidak menyikat gigi dua kali sehari anak-anak 7 kali lebih memungkinkan untuk tidak menyikat gigi.              

            Hasil survei tersebut tentu bukan hasil yang menggembirakan. Karena ternyata faktanya, kesehatan gigi dan mulut penting juga kita jaga. Cara supaya kesehatan gigi dan mulut kita terjaga adalah dengan menyikat gigi. Sikat gigi direkomendasikan dilakukan 2 kali sehari. Waktu yang ideal menggosok gigi adalah setelah sarapan dan sebelum tidur. Lama menggosok gigi minimal tiga menit dengan gerakan memutar dari area gusi yang berwarna merah ke arah gigi yang berwarna putih. Sikat gigi sebaiknya diganti setiap 3 bulan sekali. Jika sikat gigi rusak sebelum 3 bulan itu berarti seseorang menyikat gigi terlalu keras dan penuh tekanan, sebaliknya jika sikat gigi tidak rusak setelah 3 bulan itu berarti seseorang tidak menyikat gigi dengan benar. Penting untuk menggosok lidah, karena pada permukaan lidah banyak terdapat bakteri yang dapat menyebabkan bau mulut. Nutrisi juga mempengaruhi kebersihan gigi dan mulut. Makanan dan minuman yang tinggi akan gula dan asam seperti permen, minuman berkarbonasi, dan soda dapat dengan mudah membuat zat asam dalam mulut meningkat. Penting untuk mengkonsumsi lebih banyak sayur dan buah dan minum lebih banyak air. Pemeriksaan gigi direkomendasikan dilakukan setiap enam bulan sekali. Pada masa pandemi Covid-19, konsultasi juga dapat dilakukan melalui telemedicine atau secara online. Jika akan berkunjung ke dokter gigi sebaiknya membuat janji terlebih dahulu dengan syarat tidak sedang demam, batuk, maupun pilek. Nah, sahabat paru yuk mulai kebiasaan menyikat gigi dengan benar dan waktu yang tepat. Agar kesehatan gigi dan mulut kita terjaga.

Daftar Pustaka

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2018. Potret Sehat Indonesia dari Riskesdas 2018. www.kemkes.go.id tangggal 2 November 2021

Arie Novarina, Ruslan Burhani. 2013. Perkembangan jajanan memperburuk kesehatan gigi anak. www.antaranews.com tanggal 6 September 2013

 Nanien Yuniar, Monalisa. 2018. Alasan Ibu Hamil Harus Jaga Kesehatan Gusi. www.antaranews.com tanggal 29 Juni 2018

Astuti, Indriyani. 2018. Kesehatan Gigi Masyarakat Indonesia Mengkhawatirkan. https://mediaindonesia.com tanggal 4 November 2018

Drg. Wiena Manggala Putri. 2020. Kapan Waktu yang Tepat untuk Menyikat Gigi? https://www.klikdokter.com tanggal 12 Mei 2020

Wisnu Adhi Nugroho, Zita Meirina. 2019. PDGI: kondisi kesehatan gigi-mulut penduduk Indonesia menurun. https://www.antaranews.com tanggal 25 Januari 2019

Putri Kusuma, Andina Rizkia. Pengaruh Merokok Terhadap Kesehatan
Gigi Dan Rongga Mulut. http://www.unissula.ac.id

_______________. Hari Kesehatan Gigi dan Mulut Sedunia 2021, Pepsodent Kampanyekan Senyum Sehat untuk Hidup Lebih Sehat.2021. https://www.liputan6.com tanggal 20 Maret 2021

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2021. Survey Menunjukkan Kebiasaan Gosok Gigi Menurun Saat Pandemi COVID-19. https://www.kemkes.go.id tanggal 19 Maret 2021

Drg. Fransisca Kariyanto, Sp. Perio. 2021. Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut di Masa Pandemi. https://www.rsmardirahayu.com tanggal 22 April 2021

Sharing is caring!

Write a Comment

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

KOMITMEN RS PARU RESPIRA MENDUKUNG PENGGUNAAN ALAT MEDIS NON MERKURI

Oleh: Astuti Hernaning Puri Andayani, S.KM Merkuri adalah logam bentuk cair yang sangat berbahaya bagi kesehatan manusia …

Gigi dan Mulutku Sehat di Masa Pandemi Hari Kesehatan Gigi dan Mulut Nasional 12 September 2021

Oleh: Nur Handayani, S.KM Sudah gosok gigi kah Anda hari ini? Habis makan makanan manis belum gosok gigi? Kapan terakhir …

Olahraga apa yang aman di Masa Pandemic Covid-19 ?

Oleh: Shukhalita Swasti Astasari, S,KM Pandemi Covid-19 hingga saat ini belum berakhir, ditengah pandemic Covid-19, kita …

Gimana Sih Isolasi Mandiri di Rumah Yang Baik dan Benar Sesuai Prosedur

Oleh : Susilawati, SKM Kamu Positif Covid 19, jangan panik,  bersikap tenang,  karena panik dapat membuat hormon …

TeleRespira

Respiratizen, di masa pandemi dengan kasus memuncak seperti saat ini, yang paling aman adalah periksa via online ( telemedicine) …

Berhenti Merokok Sekarang dan Selamanya “Commit to Quit” Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2021

Oleh : Nur Handayani, SKM Hari tanpa tembakau sedunia diperingati setiap tanggal 31 Mei. Peringatan kali ini merupakan tahun …